Tanaman Kopi – Budidaya, Syarat Tumbuh, Perawatan Dan Medianya

Diposting pada

Tanaman Kopi

Tanaman Kopi

Tanaman Kopi – Budidaya, Syarat Tumbuh, Perawatan Dan MedianyaLahan.Co.Id – Kopi ditanam hampir di setiap negara tropis. Amerika Selatan dan Amerika Tengah merupakan penghasil kopi terbesar. Di bagian bumi sebelah barat, produksi kopi menguasai 2/3 produksi dunia dengan Brasil menghasilkan hampir 31%. Colombia, Meksiko, Costarika, Ekuador dan Venesuela merupakan penghasil kopi di belahan bumi sebelah Barat.


Sedangkan di belahan bumi timur, penghasil kopi adalah India, Indonesia, Vietnam, Angola, Belgia, Kongo, Ethiopia, Afrika Barat, Perancis, Kenya, Madagaskar, Rwanda, Burundi, Tanyaika dan Uganda. Di Indonesia, berdasarkan data tahun 1993, pasokan produksi terbesar dari Lampung, yaitu mencapai 106.591 ton (21%), sedangkan pemasok kedua terbesar adalah Sumatera Selatan dengan 90.783 ton (18%), dan yang ketiga adalah Sumatera Utara dengan 56.122 (11%).


Syarat Pertumbuhan

Iklim

Angin membantu penyerbukan yang terjadi antara bunga kopi yang berbeda klon atau berbeda jenis. Akan tetapi bila angin kencang dapat merusak tajuk tanaman dan menggugurkan bunga. Curah hujan minimal untuk pertumbuhan kopi adalah 1000-2000 mm/tahun, sedangkan pola hujan yang optimal bagi pertumbuhan tanaman kopi Arabika dan Robusta adalah rata-rata 2000-3000 mm/tahun.


Menurut lintang tempat, tanaman kopi dapat tumbuh baik pada daerah yang terletak di antara 20 derajat LU dan 20 derajat S. Tanaman kopi menghendaki sinar matahari yang teratur. Suhu sangat berkaitan erat dengan ketinggian tempat. Suhu di atas permukaan air laut adalah ± 26 derajat C dan akan turun 0,6 derajat C tiap kenaikan 100 m. Kopi Arabika tumbuh baik pada suhu 10-20 derajat C. Kopi Robusta menghendaki suhu 21-24 derajat C. Kopi Liberika tidak menghendaki suhu tertentu.


Media Tanam

Tanaman kopi menghendaki tanah yang lapisan atasnya dalam (± 1,5 m) dan gembur, subur, banyak mengandung humus dan bersifat permeable. Tanah dapat berasal dari abu gunung berapi/cukup mengandung pasir.
Jenis tanah latosol dan vulkanis disukai tanaman kopi. Tanah yang drainasenya jelek, tanah liat berat, dan tanah pasir yang kapasitas mengikat airnya kurang serta kandungan N-nya rendah tidak cocok untuk pertumbuhan kopi.


Tanaman kopi menghendaki tanah yang agak masam, yaitu antara pH 4,5-4,6 untuk kopi Robusta dan 5-6,5 untuk Arabika. Tanah yang lebih asam dapat dinetralisir dengan kapur tohor/pupuk, misalnya serbuk tulang/Ca-(PO2) + Ca metaphosphat /Ca(PO2). Tanaman kopi menghendaki kedalaman air tanah sekurang-kurangnya, 3 m dari permukaan tanah. Tanah harus mempunyai drainase dan kemampuan mengikat air yang baik.


Ketinggian Tempat

Ketinggian tempat berpengaruh terhadap tinggi rendah suhu. Kopi Arabika: tumbuh pada dataran tinggi dengan ketinggian 1000-1700 m dpl. Jika di bawah 1000 m dpl, akan mudah terserang HV. Bila di atas 1700 m dpl, suhunya akan terlalu dingin. Kopi Robusta: tumbuh baik di dataran rendah hingga 1500 m dpl, tapi yang ekonomis adalah yang tumbuh pada batas ketinggian 800 m dpl. Kopi Liberika: tumbuh baik pada dataran rendah, di tempat yang miskin dan panas.


Pedoman Teknis Budidaya

Pembibitan

  • Persyaratan Bibit
  1. Tumbuhnya normal dan ukurannya seragam. Tidak terserang hama/penyakit, batang dan daunnya bersih dan kelihatan segar.
  2. Mempunyai akar tunggang yang lurus.
  3. Bibit yang akan ditanam harus berasal dari klon/varietas unggul yang dianjurkan.
  4. Bibit yang dianjurkan adalah bibit vegetatif, terutama bibit sambungan dan setek, karena:
  5. Cepat berbuah, terutama bibit stek.
  6. Mempunyai sifat sama dengan induk.
  7. Bibit sambungan merupakan gabungan dari 2 jenis kopi yang bersifat unggul.
  8. Bibit semai yang dapat digunakan adalah hasil silangan pertama (hibrida) yang diperoleh langsung dari penangkar-penangkar benih.

Penyiapan Benih Cara Generatif

  • Cara memperoleh biji:
  1. Dari kebun sendiri: biji diambil dari pohon-pohon tertentu yang telah diketahui mutunya.
  2. Memesan/membeli langsung ke PT Perkebunan terdekat.

  • Pemeliharaan biji:
  1. Buah yang dipilih adalah buah yang masak, tidak cacat, besarnya normal.
  2. Biji dikelupas kulitnya dengan cara diinjak-injak dengan kain, kulit tanduk jangan sampai lepas.
  3. Lendir yang melekat dibersihkan dengan cara dicuci/digosok permukaannya dengan abu dapur.
  4. Biji diangin-anginkan sampai kering selama 1-2 hari.
  5. Biji yang sudah kering, dipilih yang hampa.

  • Penyimpanan biji:
  1. Siapkan peti kayu berukuran 40-50 cm x 40-60 cm x 40-60 cm dan beberapa kain selebar peti kayu.
  2. Dasar peti diberi lapisan kain yang diolesi minyak terpenting dengan dosis 1cc/100 cm3.
  3. Di atas kain diberi lapisan biji setebal 5 cm.
  4. Di atas biji diberi kain lagi dengan minyak terpenting, demikian seterusnya sampai peti tersebut penuh.
    Setelah 3 hari, biji dikeluarkan dari peti dan diangin-anginkan selama 3-5 jam.
  5. Setelah itu biji bisa dicampur dengan fungisida yang berbentuk bubuk, misalnya Ridomil 2 G untuk mengendalikan serangan jamur.
  6. Biji dicampur dengan serbuk arang basah dengan perbandingan biji : arang : air = 3 kg : 1 kg : 100-150 cc.
  7. Campuran biji dan arang dimasukkan dalam karung goni yang kering dan bersih.
  8. Karung tersebut disimpan dalam gudang yang gelap dengan suhu 25-26 derajat C dan kelembaban 85-90%.
  9. Daya tumbuh benih yang baru adalah 90-100%, sedangkan yang telah disimpan ± 6 bulan daya tumbuhnya adalah ± 60-70%. Penyimpanan paling baik dilakukan selama 2 bulan.

  • Pengangkutan:
  1. Untuk tempat yang cukup jauh (> 7 hari perjalanan) harus diberi perlakukan seperti di atas. Karung yang berisi biji dimasukkan dalam kotak kayu untuk menghindari benturan dan gesekan.
  2. Untuk tempat yang dekat dan waktunya tidak lama, bisa dikirim tanpa perlakukan khusus. Benih dimasukkan dalam karung dan dimasukkan dalam kotak kayu lalu dikirim.

  • Perawatan bibit:
  1. Pemeliharaan dilakukan selama 2-3 minggu, terutama yang diambil dari tempat yang jauh.
  2. Bibit ditempatkan di bawah pohon pelindung dengan intensitas naungan ± 40% dan setiap hari disiram.
  3. Dipupuk sebanyak 5 gram NPK/tanaman, dilakukan dua kali. Caranya: pupuk dilarutkan dalam air, lalu disiramkan ke gumpalan tanah yang membungkus akar bibit.

  • Perkiraan jumlah bibit yang dibutuhkan:
  1. Jumlah bibit yang akan disemaikan diperkirakan 2 kali lipat jumlah bibit yang akan ditanam di kebun. Apabila bibit semai akan dijadikan batang bawah pada sambungan, jumlah bibit menjadi 2,5 kali jumlah bibit yang akan ditanam di lapang. Tujuannya: sebagai cadangan apabila ada benih yang tidak tumbuh dan untuk penyulaman tanaman.
  2. Jumlah benih kopi dapat diperkirakan dari beratnya. Berat 1000 butir benih hibrida BP 42 x BP 358; BP 42 x SA 24; dan BP 42 x SA 34 kurang lebih 0,6 kg. Sedangkan berat 1000 butir benih untuk batang bawah adalah sebagai berikut: berat per 1000 butir SA 109 ± 0,27 kg, berat per 1000 butir BP 42 ± 0,5 kg, berat per 1000 butir Rob Bgn 124-01 ± 0,3 kg.

Penyiapan Benih Cara Vegetatif

  • Menyambung Penyambungan memerlukan:

Batang bawah (onderstaam): Dipilih yang sudah teruji keunggulannya, terutama tahan terhadap penyakit akar. Dalam hal ini adalah dari golongan Robusta yaitu Klon SA 109.


  • Batang atas (entres). Entres dapat diperoleh dari:
  1. Kebun sendiri: dipilih pohon yang pertumbuhannya baik, sehat, produksinya tinggi. Bahan yang diambil adalah tunas air yang sehat, diameter ± 0,75 cm atau sebesar pensil, tidak keras/lentur. Umur tunas ± 3 bulan dan sudah mengeluarkan cabang primer dan tidak boleh disimpan lebih dari 3 hari.
  2. Dari Balai Penelitian: entres diperbanyak di kebun tua yang berasal dari zaaling (biji) dengan cara penyambungan.

  • Penyimpanan dan pengangkutan entres (2-3 hari):
  1. Bekas potongan bahan entres diolesi dengan parafin.
    Bahan entres dibungkus dengan pelepah pisang yang masih basah dan segar.
  2. Pelepah pisang dan bahan entres diikat agar tidak lepas.
  3. Bahan entres yang sudah dibungkus dimasukkan dalam peti kayu.
    Di sela-sela bungkus pelepah pisang diisi sabut kelapa yang telah dibasahi.

  • Waktu menyambung :
  1. Bibit berumur 6-12 bulan sejak pembibitan atau 9-15 bulan sejak disemaikan sudah berdiameter ± 1 cm atau sedikit lebih besar dari diameter entres.
  2. Penyambungan dilakukan pada pagi hari/saat tanaman sedang giat tumbuh (awal/akhir musim hujan).

  • Jenis Entres:
  1. Enten pucuk atau “top enten”, bila dari wiwilan/waterloot, tanaman baru akan tumbuh sebagai batang vertikal
  2. Enten cabang atau “tak enten”, bila entres dari cabang kipas (waaier tak enten) atau entres dari cabang pecut (sweep tak enten). Tanaman baru akan tumbuh sebagai batang horizontal.

  • Cara Menyambung :

Sambungan celah (Splent Enten/Cleft Grafting) :

  1. Batang bawah dipotong mendatar 15-30 cm di atas permukaan tanah.- Dibelah membentuk huruf V ± 3-4 cm dari ujung.
  2. Entres dipotong satu ruas yang ada bukunya, di atas buku dipotong ± 1-2 cm. – Di bawah buku dipotong ± 7 cm dan diruncingkan.
  3. Entres dimasukkan dalam celah dan dibalut dengan tali rafia/pita kain.
  4. Diolesi parafin dan ditutup dengan tabung keras/kantong plastik.
  5. Tutup dipertahankan selama 3-4 minggu, bila sudah tumbuh tunas baru pada batang atas, tutup dilepas.
  6. Sambungan rata (Plak grafting)- Caranya sama dengan di atas, bedanya, yaitu: batang atas dan bawah diiris dengan kemiringan yang sama, selanjutnya dilekatkan, sehingga kambiumnya saling melekat.- Pada umumnya dilakukan dipersemaian dalam peremajaan.

Cara kina/Kina Grafting

  1. Dilakukan pada tanaman yang batang bawahnya lebih besar dari entres.
  2. Batang bawah diiris miring ke bawah sepanjang ± 3 cm pada ketinggian 10-15 cm dari leher akar.
  3. Entres diiris tegak simetris, tapi hanya 1 bidang saja.- Entres disisipkan pada irisan batang bawah dan dibalut.- Perlakuan selanjutnya sama dengan yang lain.
  4. Batang bawah baru diadakan pemotongan setelah sambungan itu sudah jelas hidup.
  5. Sambungan tidak berhasil dapat dipindahkan ke bagian lain pada batang yang sama.

Menyetek Waktu menyetek: pada akhir musim penghujan, yaitu pada akhir bulan April-Mei, atau sampai bulan Juni. Sumber stek terdiri dari:

Bahan stek dapat dibeli dari para penangkar benih/bibit, kebun entres/kebun produksi. Bahan stek berupa ujung wiwilan/cabang liar yang sehat dan tumbuh subur, serta berasal dari varietas/klon yang dianjurkan.
Bahan yang dipakai adalah ruas kedua dan ketiga dari ujung batang yang masih pipih. Mata sirung (knop) sedapat mungkin dihilangkan.Kapasitas tumbuh: Ruas kedua dapat tumbuh 90% dalam waktu 1 bulan, ruas ketiga 80% dan ruas keempat 70%.


Teknik Penyemaian Benih Cara Generatif

  • Media penyemaian:
  1. Bila lahan telah dipakai untuk menanam kopi, ± 10 hari sebelum penyemaian, tanah disemprot dengan nematida Vapam/ Nemacur G dengan dosis sesuai dengan petunjuk pada label.
  2. Bila lahan merupakan lahan yang baru dibuka. Tanah persemaian dicangkul sedalam 30 cm/lebih dan dibersihkan. Tanah diberi pupuk organik, yang berupa pupuk kompos, pupuk kandang/pupuk hijau.
  3. Membuat bedengan-bedengan dengan ukuran panjang 10 m atau minimal 5 m dan lebar 1,20 m. Jarak antar bedengan 50 cm, sedangkan bedengan dibuat membujur ke arah utara-selatan.
  4. Penanaman pohon pelindung dilakukan 1 tahun sebelum penyemaian dan tingginya antara 2,5-3 m/± 2 x tinggi pohon kopi.

  • Perkecambahan:

Membentuk bedengan-bedengan dengan ukuran lebar 1,20 m dengan panjang 2,40 m. Bedengan dilapisi pasir setebal 5-10 cm dan diatas bedengan tersebut diberi atap.


  • Cara perkecambahan
  1. Biji dibenamkan secara berderet dalam satu baris pada lapisan pasir menghadap ke bawah dan bagian atas kelihatan rata dengan lapisan pasir. Jarak antara baris adalah 5 cm, sedang jarak antar biji adalah 2,5 cm.
  2. Setiap 1 m2 memuat 2.000-3.000 biji. Biji yang ditaburkan bisa dengan kulit tanduk atau tanpa kulit tanduk.
  3. Selesai pembenaman, biji-biji tersebut diberi pasir lagi, tipis-tipis. Di atas bedengan yang tertutup pasir ditutup dengan lalang atau jerami yang dipotong-potong antara 0,5-1 cm dan disiram 2-3 kali sehari untuk menjaga kelembaban.
  4. Perkecambahan di daerah panas berlangsung selama 3-4 minggu, sedangkan di daerah dingin berlangsung selama 6-8 minggu.

  • Kecambah yang dipindahkan dapat berupa:
  1. Serdadu (soldatje) atau kecambah yang belum mekar.
    Kepel, kecambah yang kepingnya sudah membuka.
  2. Pemindahan dilakukan dengan mencongkel dengan sebilah bambu atau solet.
  3. Pembibitan dengan kantong plastik dilakukan dengan cara:
    Siapkan polybag berdiameter 20-30 cm dan tinggi 30-40 cm yang diisi tanah dan pupuk kandang dengan perbandingan 1:1 sampai 3/4 bagian plastik.
  4. Plastik diatur berderet dengan jarak 30×30 cm.
    Ujung plastik sebelah atas dilipat keluar, bagian bawahnya dilubangi kecil-kecil (diameter lubang ± 0,5 cm) sebanyak ± 20 lubang sebagai jalan keluarnya air.
  5. Jika pohon naungan belum rimbun, pot palstik diberi naungan sementara seperti pada bedengan tanah.
  6. Di tengah-tengah tanah dalam plastik dibuat lubang tanam dengan menggunakan tugal.
  7. Bibit kepelan dicabut dari bedengan pesemaian, kemudian ditanam pada lubang tanah seperti menanam pada bedengan tanah.

Teknik Penyemaian Benih Cara Vegetatif

Menyambung

Penyemaian dilakukan ± 9-12 bulan sebelum waktu penyambungan. Waktu yang diperlukan sejak bibit disambung hingga siap tanam di areal pertanaman 4-10 bulan.


Menyetek

  • Bedengan tertutup:
  1. Bedengan tanah dibuat dengan ukuran panjang 220 cm, lebar 140 cm dan tinggi 15 cm. Jarak antara bedengan ± 75 cm. Tanah dalam bedengan tidak perlu diolah.
  2. Buat kotak kayu yang panjangnya 2 m, lebar 120 cm, dan tinggi 60 cm.
  3. Sisi atas dan bawah kotak tidak perlu ditutup. Tempatkan kotak pada bedengan yang sudah dibuat.
  4. Dasar kotak diisi kerikil kecil-kecil setebal ± 5 cm dan di atas lapisan kerikil diberi pasir yang sudah dicuci setebal ± 20 cm.
    Bedengan hanya sekali-sekali disiram.

  • Bedengan terbuka:
  1. Di tempat yang sudah ada naungannya, dibuat bedengan tanah dengan ukuran panjang ± 5-10 m, lebar 120 cm dan tinggi 20 cm. Jarak antar bedengan ± 75 cm. Tanah sebaiknya ditanggul dengan papan atau seng agar tidak tererosi/longsor.
  2. Tanah di atas bedengan di cangkul, kemudian dicampur pasir dengan perbandingan 1:1.
  3. Bedengan diberi naungan/atap dari daun kelapa atau alang-alang seperti pada bedengan penyemaian benih.

  • Cara penyemaian:
  1. Panjang stek ± 10 cm, dipotong miring (menyebelah), sehingga bagian ujungnya menjadi runcing, supaya permukaannya luas dan mudah tumbuh. Daun harus dipotong ± 2/3 dari panjang daun untuk mengurangi penguapan.
  2. Pertumbuhan akar stek kopi dapat dirangsang dengan merendam stek dalam urine sapi yang mengandung hormon Rooton F. Caranya: urine dikumpulkan dan disaring dengan kain tipis/kain kasa, encerkan urine dengan menggunakan air bersih sampai konsentrasinya 5 % (10 ml urine + 200 ml air) atau 10 % (10 ml urine + 100 ml air).
  3. Ujung stek sebelah atas diberi lilin/parafin untuk mengurangi penguapan dan mencegah serangan penyakit.
  4. Stek ditancapkan miring pada bedengan sedalam ± 7,5 cm dengan kemiringan 10°-20°. Jarak tanam stek 15 x 15 cm.
  5. Pada bedengan tertutup, sisi kotak sebelah atas ditutup dengan plastik dan diikat kuat supaya tidak kabur. Penyiraman dilakukan 5-10 hari sekali atau bila pasir tidak lembab.
  6. Pada bedengan terbuka penyiraman dilakukan 2-3 jam sekali.
  7. Setelah berumur 2-3 bulan atau panjang tunasnya ± 3-4 cm stek sudah dapat dipindahkan ke bedengan pembibitan
  8. Pembibitan: bentuk bedengan pembibitan, cara pembibitan, dan cara pemeliharaannya sama dengan pembibitan pada pembuatan bibit semai.

Pemeliharaan Pembibitan/Penyemaian

Penyiraman dilakukan dua kali sehari dan dijaga, agar tanah bedengan tetap lembab, tetapi tidak boleh terlalu basah. Penyiangan, rumput-rumput yang tumbuh di sekitar bibit harus selalu dibersihkan. Pada waktu bibit masih terlalu kecil, penyiangan tidak boleh dilakukan dengan korekan, tetapi cukup dicabut saja.


  • Pemupukan
  1. Pada umur 3 bulan, pupuk dibenamkan ke dalam tanah di sekeliling bibit sejauh 7 cm.
  2. Pada umur 5 bulan dan selanjutnya pupuk dibenamkan dalam tanah pada parit kecil yang dibuat di tengah-tengah barisan bibit.
  3. Pemupukan pada bibit yang di tanam di dalam polybag dilakukan dengan cara membenamkan pupuk pada parit kecil yang dibuat mengelilingi bibit.

Dosis pupuk :- Umur 3 bulan: ZA=25 gram; Urea=10 gram; TS=10 gram; NPK=75 gram.- Umur 5 bulan: ZA=50 gram; Urea=25 gram; TS=25 gram; NPK=125 gram.- Umur 7 bulan: ZA=75 gram; Urea=50 gram; TS=50 gram; NPK=200 gram.- Umur 9 bulan: ZA=100 gram; Urea=75 gram; TS=75 gram; NPK=250 gram.- Umur 12 bulan: ZA=100 gram; Urea=75 gram; TS=75 gram; NPK=300 gram.


  • Pengaturan Intensitas naungan:
  1. Bibit di persemaian: 80-90 %
  2. Bibit di pembibitan:- 30-10 minggu sebelum dipindah ke lapang: 75 %- 4 minggu sebelum dipindah ke lapang: 50 %- 4-0 minggu sebelum dipindah ke lapang: 40 %

Pemindahan Bibit

  • Umur bibit:
  1. Bibit semai dipindahkan setelah berumur 9 bulan-1 tahun setelah disemaikan atau 6-9 bulan setelah di pembibitan.
  2. Bibit stek dipindahkan setelah berumur 9-13 bulan sejak disemaikan atau 8-10 bulan sejak pembibitan.
  3. Bibit sambungan dipindahkan setelah berumur 4-10 bulan sejak disambung.

  • Cara pemindahan:
  1. Bibit yang dipelihara dalam kantong plastik, langsung dibawa ke areal pertanaman. Plastik dibuka dengan menggunakan pisau. Akar tunggangnya dipotong hingga tinggal 20-25 cm dan tanah yang membungkusnya dikorek-korek untuk meluruskan akar yang melilit.
  2. Bibit yang dipelihara di bedengan tanah dan umurnya masih cukup muda dipindah dengan cara dicabut, caranya:- tanah bedengan disiram dengan air hingga basah. – bibit dicabut dengan hati-hati supaya akar tidak rusak.- untuk bibit semai dan sambungan, akar tunggangnya dipotong hingga tinggal 20-30 cm.- bibit diangkut ke kebun untuk ditanam.- Bila bibit tidak segera ditanam, maka akar bibit harus dibungkus dulu dengan tanah dan pelepah pisang lalu disiram dengan air dan ditempatkan di tempat yang teduh.
  3. Bibit yang dipelihara di bedengan tanah dan berumur cukup tua (sudah bercabang) dipindahkan
    dengan cara diputar. Caranya :- Tanah bedengan diairi hingga basah. –
  4. Tanah di sekitar bibit digali melingkar dengan garis tengah 20-25 cm, sedalam 25-35 cm.- Bibit berikut gumpalan tanah dan akarnya diangkat.- Untuk menjaga jangan sampai berantakan, maka gumpalan tanah dibalut dengan pelepah pisang atau daun-daun lainnya. Selanjutnya bisa diangkut.

Pengolahan Media Tanam

  • Persiapan
  1. Pada lahan bukaan barua) Sekitar 2-3,5 tahun sebelum kopi ditanam, diadakan land clearing (penebangan pohon-pohon beserta tunggul-tunggulnya).b) Apabila tanah terlalu miring harus dibuat teras untuk mengurangi erosi. Pada tahap ini juga dibuat saluran drainase dan jalan.c) Kurang lebih 2-3 tahun sebelum tanam, lahan ditanami tanaman pelindung dan penutup tanah yang ditanam pada musim hujan.
  2. Lahan bekas tanaman perkebunan selain kopia) 1,5-3 tahun sebelum kopi ditanam, dilakukan land clearing.
  3. Mengolah tanah dan memperbaiki teras-teras, jalan dan saluran drainase yang rusak.
  4. Lahan ditanami dengan tanaman pelindung dan tanaman penutup tanah.
  5. Lahan bekas ditanami kopi, tapi tidak produktif
  6. Seluruh tanaman kopi dan tanggul-tanggulnya ditebang.
  7. Mengolah tanah dan memperbaiki teras-teras, jalan dan saluran drainase yang rusak.
  8. Bila tanaman pelindung masih baik, tidak perlu ditebang cukup dipangkas saja.
  9. Bila sebelumnya ada tanaman yang terserang nematoda, maka penanaman dilakukan sekurang-kurangnya setelah 1 tahun setelah penebangan tanaman kopi lama.

  • Pembukaan Lahan

Pekerjaan yang harus dilakukan sebelum penanaman tergantung pada keadaan lahan, yaitu letak tanah, kesuburan tanah dan tanaman lama. Pada tanah yang subur, pencangkulan dilakukan secara total atau langsung membuka lubang.


Bila tanahnya kurang subur, maka perlu pengcangkulan secara total dengan menggemburkan tanah dan diberi pupuk hijau. Pembentukan TerasYang perlu diperhatikan dalam pembuatan teras adalah kemiringan tanah. Tanah yang tidak begitu curam, dibuat teras individu, sedangkan tanah yang cukup miring perlu dibuat teras langsung atau kontur.


Penanaman Pohon PelindungJenis pohon pelindung: Dadap (Erythrina lithosprema), Sengon laut (Albizia falcata), Lamtoro, Kemlandingan, Petai Cina (Leucaena sp). Tanaman Penutup Tanah Tanaman penutup tanah yang sering digunakan : Kacang Asu (Calopogonium muconoides), Vigna hesei, Indigofera hendecaphila.


Teknik Penanaman

Penentuan Pola Tanaman

Pola tanam yang sering dipakai adalah:

  1. Hubungan kwadrat, dengan jarak 2,5×2,5 m, sehingga tiap ha dapat ditanami ± 1.600 batang. Dipakai untuk tanah datar dengan bibit Robusta.
  2. Hubungan segi empat panjang/segi empat yang digeser. Jarak tanam 2,5×2,5 m, 1 ha memuat ± 2000 batang. Dipakai untuk bibit Arabika di dataran tinggi.
  3. Hubungan belah ketupat. Sisi yang satu dengan yang lainnya jaraknya sama, yaitu 3,5×3,5 m, tapi dibuat miring dengan tanaman sebatang di tengah-tengahnya. Cocok untuk tanaman berdaun lebar.
  4. Hubungan segitiga sama sisi. Jarak sisi dengan sisi 2,75 m. Cocok untuk tanah datar.
  5. Hubungan barisan dengan jarak tanam antar tanaman 1,75 m dan antar barisan 3,5 m.
  6. Dari pola-pola di atas yang paling banyak dipakai dan mudah adalah hubungan kwadrat, tetapi yang paling baik pembagiannya adalah hubungan segitiga sama sisi.

  • Pembuatan Lubang Tanam
  1. Lubang tanam dibuat 3-6 bulan sebelum tanam untuk memperbaiki struktur tanah dan membunuh bibit penyakit.
  2. Lubang dibiarkan terbuka, supaya terkena sinar matahari dan memperoleh gas asam arang dari udara.
  3. Lubang diberi pupuk organis/pupuk hijau yang terdapat di sekitarnya.

  • Cara membuat dan menutup lubang:
  1. Lubang dibuat pada teras/pada ajir yang telah ditetapkan dengan ukuran rata-rata 60 x 60 x 60 cm. Tanah kurang subur ukurannya 80 x 80 x 80 cm dan tanah yang baru dan subur ukurannya 50 x 50 x 50 cm.
  2. Tanah galian dipisahkan antara tanah bagian atas dan bagian bawah.
  3. Dua bulan sebelum tanam, masing-masing bagian tanah galian dicampur dengan 200 gram belerang dan 200 gram kapur pertanian.
    Sekitar 0,5-1 bulan sebelum tanam, tanah galian bawah dimasukkan dalam lubang.
  4. Tanah bagian atas dicampur dengan ± 20 liter pupuk kandang /kompos dan dimasukkan dalam lubang.
  5. Di tengah lubang yang telah ditutup, ditandai dengan ajir, untuk memudahkan mencari lubang sewaktu akan menanam.

Cara Penanaman

Cara penanaman: tanah penutup yang bentuknya cembung digali 20 cm atau sedalam leher akar. Setelah bibit ditanam, dijaga perakarannya jangan sampai bengkok. Kemudian tanah di sekitar tanaman dipadatkan.

Pemeliharaan Tanaman

  • Penjarangan dan Penyulaman

Jadwal pemeriksaan untuk penyulaman:a) Selama 2 minggu setelah tanam, kebun diperiksa 2 kali/minggu.b) Tanaman berumur 2-4 minggu, diperiksa 1 kali/minggu.c) Selama 6 bulan berikutnya kebun diperiksa 1 kali/bulan.
Penyulaman dilakukan pada awal dan akhir musim hujan atau bila dalam keadaan memaksa. Penyulaman masih boleh dilakukan apabila tanaman belum kelihatan rimbun. Cara memindahkan bibit sulaman dengan cara putaran, supaya tumbuhnya lebih cepat.


  • Pembubunan

Pada waktu tanaman masih muda, pembubunan (pendangiran) dilakukan di sekeliling batang, dicangkul tipis dengan jarak ± 30 cm dari batang. Tahun berikutnya diperdalam dan diperlebar.
Biasanya dilakukan 2 x setahun, yaitu pada awal musim kemarau dan awal musim hujan. Bila tanaman sudah tua, perlu diadakan pencangkulan menyeluruh di dalam kebun.


  • Perempalan
  1. Untuk pemeliharaan/produksi
  2. Bertujuan untuk membuang cabang yang tidak dikehendaki, cabang yang sakit, dan cabang yang sudah tidak produktif.
  3. Ada 2 macam pemangkasan pemeliharaan, yaitu pemangkasan berat dan pemangkasan ringan (wiwilan). Pemangkasan berat dilakukan setelah panen, dan diulangi setiap 3 bulan sekali. Pemangkasan ringan dilakukan sebulan sekali pada musim kemarau dan 2 bulan sekali pada musim hujan.
  4. Untuk cabang primer bertujuan untuk merangsang terbentuknya cabang sekunder dan mencegah cabang primer tumbuh terlalu panjang, sehingga tanaman dapat menghasilkan buah yang banyak.
  5. Untuk peremajaan
  6. Bertujuan untuk mengganti tajuk tanaman lama dengan tajuk baru yang masih muda dan produktif.
  7. Peremajaan dilakukan setelah panen besar atau pada akhir musim kemarau menjelang musim hujan. Kurang lebih 2 minggu sebelum pemangkasan dilakukan pemupukan agar pertumbuhan batang barunya memuaskan.

Pemupukan

  • Pupuk organik
  1. Mulsa/mulch, yang berasal dari daun-daun, serasah sekitar tanaman kopi, rumput-rumput hasil penyiangan, hasil pemangkasan pohon pelindung dan tanaman penutup tanah, daging buah yang sudah mengering.
  2. Fungsinya: menambah beberapa unsur hara, memperbaiki unsur tanah, dan melindungi tanah dari kekeringan di musim kemarau
  3. Waktu pemberian : awal dan akhir musim hujan
    Caranya: pupuk ditumpuk di sekitar batang kopi setebal ± 15 cm.
  4. Lebar tanah yang ditumpuki mulsa sama dengan lebar lingkaran parit untuk pupuk buatan.

  • Pupuk kandang/kompos
  1. Fungsi: digunakan pada tanah yang cukup liat
  2. Waktu: 1-2 tahun sekali pada awal musim hujan bersamaan dengan pemberian pupuk buatan.
  3. Caranya: pupuk dimasukkan ke dalam lubang pupuk sebelum pupuk buatan. Pada tanah yang sangat masam ditambah dengan kapur 1/4-2/4 kg/tanaman yang diberikan sekali dalam 2-4 tahun.
  4. Dosis: ± 1-2 kaleng/tanaman (20-40 liter), tergantung umur tanaman.

  • Pupuk buatan
  1. Unsur yang diperlukan:- Unsur N, untuk pertumbuhan vegetatif.-
  2. Unsur P, untuk pembentukan akar baru dan pembungaan – Unsur K, untuk pemasakan buah.
  3. Pemupupukan dilakukan sebanyak 2 kali setahun, yaitu :- awal musim hujan 1/2 dosis N dan 1 dosis P2O5- akhir musim hujan 1/2 dosis N dan 1 dosis K2O
  4. Dosis pemupukan tanaman kopi yang tepat baru bisa diketahui setelah ada hasil analisa kimia tanah, analisa kimia jaringan tanaman (daun) dan percobaan pemupukan. Dosis sementara per pohon yang dapat dipakai adalah :- Umur tanaman 1 tahun:N=20 gram; P2O5 = 20 gram; K2O = 20 gram.- Umur tanaman 2 tahun:N=40 gram; P2O5 = 40 gram; K2O = 40 gram.- Umur tanaman 3 tahun:N=60 gram; P2O5 = 40 gram; K2O = 60 gram.- Umur tanaman 4 tahun:N=80 gram; P2O5 = 40 gram; K2O = 80 gram.- Umur tanaman 5-10 tahun:N=120 gram; P2O5 = 60 gram; K2O = 120 gram.- Umur tanaman >10 tahun:N=160 gram;
  5. P2O5 = 80 gram; K2O = 160 gram.
  6. Cara pemberiannya: membuat lubang kecil berbentuk parit yang mengelilingi tanaman sejauh 3/4 lebar tajuk. Pupuk dimasukkan dalam lubang. Lubang ditutup dengan tanah dan dipadatkan supaya pupuk tidak menguap.

Pemeliharaan Lain

  1. Pemangkasan tanaman pokokPemangkasan bentuk bertujuan untuk pembentukan kerangka pohon, sehingga tanaman tidak terlalu tinggi, menghasilkan cabang yang kuat, letaknya teratur, arahnya menyebar dan produktif. Ada 2 macam pemangkasan bentuk, yaitu pemangkasan untuk membentuk tajuk berbatang tunggal dan tajuk berbatang ganda.
  2. Pemangkasan pohon pelindung pokok Ada dua macam, yaitu pemangkasan bentuk dan pemangkasan untuk mengatur cahaya.
  3. Pemangkasan ini dilakukan pada awal/akhir musim hujan, atau apabila keadaan kebun sangat gelap.
  4. Pemangkasan pohon pembantu dan tanaman penutup tanah Pohon pembantu dipangkas setelah pohon pelindung utama berfungsi.
  5. Pemangkasan tanaman penutup tanah dilakukan 2-4 kali dalam 1 tahun atau mendekati musim panen.

Hama dan Penyakit

  • Hama pada Akar
  1. Pratylenchus pratensi (Tylenchuscoffea atau Anguilulina pratensis)Gejala: (1) akar kopi berwarna kekuningan kemudian kehitaman, dan coklat keungu-unguan serta membusuk; (2) pertumbuhan lambat, daun menguning dan rontok, karena tidak ada perakaran baru; (3) pucuk pohon tidak berdaun, sehingga disebut “Leher Burung Elang”. Pengendalian: (1) akar bibit dimasukkan dalam air panas ± 49,5 derajat C, selama 10 menit; (2) semua pohon dicabut, kemudian ditanami lamtoro atau Crotalaria dan Salvia selama 2 tahun, sehingga nematoda tidak mendapat makanan; (3) perlindungan sinar matahari harus merata, tanaman dibuat padat, tiap lubang ditanami 3-5 bibit, kemudian dipilih yang paling kuat dan diberi pupuk organis; (4) pohon yang berkembang lambat distump, kemudian disambung.
  2. Rotelynchus similis (Tylenchus acutocaudetus atau Tylenchus similis dan Anguillulina similis)Gejala dan pengendalian sama dengan pratylenchus pratensi.
  3. Heterodera marioni (Heterodera javanika, Heterodera radicocila, dan Caconema radicicola)Ciri: larva yang baru menetas panjangnya ± 0,4-0,5 mm dan bergerak bebas di tanah, dan berkembang lebih lanjut dalam tanaman. Tubuh yang betina menggembung menjadi bundar dan yang jantan panjangnya 1,2-1,9 mm. Gejala: membentuk benjolan-benjolan/bintil-bintil pada akar dan menyerang lebih dari 1000 tanaman. Pengendalian: secara preventif adalah tidak menggunakan benih, melainkan stump bibit yang tanahnya belum kena infeksi.

  • Hama pada Batang dan Ranting
  1. Penggerek merahPenyebab: kumbang merah (Zeuzera coffea). Ciri-ciri: Penggerek berwarna merah, pada dada dan perutnya terdapat bulatan kuning. Panjangnya sampai 5 mm. Gejala: terdapat lubang-lubang di atas batang (puncak) dan pada bagian batang yang tebal, kayu dan kulit pohon rusak, kayu dan batang patah pada tempat yang terdapat lubang melingkar. Pengendalian: memangkas cabang-cabang yang diserang; membuang pohon-pohon yang telah mati; DDT atau BHC dimasukkan dalam lubang.
  2. Penggerek ranting/ bubuk dahan(Xylosandrus morstati, berwarna hitam); (Xylosandrus morigerus, berwarna coklat) Pengendalian: memotong bagian yang digerek dan dibakar; memperbaiki keadaan tanaman; menanam tanaman yang lebih tahan terhadap penggerek; melepaskan parasit Tetratichus xylebororum.
  3. Kutu hijau (Coccus viridis)Ciri: kutu hijau yang sudah dewasa berbentuk bulat telur dengan panjang 2,5-5 mm, tubuhnya dilindungi perisai yang agak keras, serta mengeluarkan cairan madu. Pengendalian: (1) cara biologis: melepaskan musuh alami, yaitu cendawan Cephalosporium lecanii, dan cendawan hitam, parasit Coccophagus bogoriensis dan Tetraticcus lecanii, predator kumbang Coccinella melanophthalmus, dan Orchus jantinus; (2) secara mekanis: memangkas bagian-bagian yang terserang kemudian dibakar. Membuang dan tidak menanam pohon pelindung yang disenangi hama tersebut, seperti gamal (Glisirida maculata); (3) secara kimiawi: Dengan penyemprotan insektisida yang dianjurkan, antara lain : Anthonio 330 EC, Azodrin 60 WSC, Bayrusil 250 EC, Bidrin 24 WSC, Dimecron 50 SCW, Dimacidae 400 EC, Hostathion 40 EC, Nogos 50 EC, Orthene 75 SP, Sevin 85 dan Supracide 40 EC dengan dosis sesuai petunjuk.
  4. Kutu lamtoro (Ferrisia virgata)Ciri: badannya diselaputi bahan penutup tubuh yang keadaanya lunak semacam lilin. Gejala:(1) pertumbuhannya menjadi lambat; (2) bagian-bagian yang diserang (tunas-tunas, pupus daun, tangkai dan tulang daun, ranting-ranting, tangkai dari dompolan bunga dan buah) menjadi layu dan kering; (3) kotoran yang manis rasanya banyak dikerumuni semut, terutama jenis semut gramang (Plagiolepesis longipes). Pengendalian: (1) secara biologis: melepaskan musuh alaminya, yaitu parasit Leptomastix, nyamuk Dipplesis, predator Scymus sp. dan Cryptolemus sp.; (2) secara mekanis: memotong bagian yang terserang dan membunuh semut-semut gramang yang dilakukan pada musim kemarau. Pengendalian secara kimia : dilakukan seperti memberantas kutu hijau.

  • Hama pada Bunga dan Buah
  1. Stephanoderes hampeiCiri: berwarna coklat tua, dan besarnya ± 1,5 mm. Gejala: (1) kopi yang terserang kelihatan ada satu atau dua lubang yang terdapat dekat dasar buah; (2) pada biji kopi yang masih hijau terdapat bubuk-bubuk yang berwarna coklat dan hitam. Sedang pada biji kopi yang telah masak terdapat larva-larva yang berwarna putih yang jumlahnya sampai 20 ekor. Pengendalian: (1) menanam selain Robusta, apabila banyak hama bubuk buah; (2) keadaan dijaga jangan sampai lembab, basah dan gelap; (3) pohon pelindung dikurangi dan buah yang berjatuhan dan berlubang dikumpulkan dan dimusnahkan; (4) disemprot dengan DDT, RIN, PARATHION.
  2. Kutu busuk/kepik (Antestiopsis liniaticolis Stal)Gejala: pada waktu panen biji kelihatan hampa dan terapung bila dicelup dalam air, biji kelihatan berisi tapi tidak normal, buah berwarna coklah berwarna coklat, ujung cabang sering mengering, sukar berkembang dan bentuknya seperti sapu. Pengendalian: menggunakan insektisida, seperti Folidol M atau Folidol E 605, 25 gram/100 liter air; perlakuan tersebut dilakukan 2 minggu sekali, pada saat menjelang berbunga sampai proses pembungaan selesai atau menjadi buah.
  3. Kutu dompolan (Pseudococcus citri)Ciri: berbentuk bulat lonjong agak pipih, tubuh larva dan kutu betina ditutupi dengan lapisan seperti lilin yang berwarna putih. Gejala: pertumbuhan tanaman terhenti; daun-daun menguning; calon bunga gagal menjadi bunga; buah rontok/perkembangannya akan terhambat dan kulitnya berkeriput. Pengendalian: (1) secara biologis : melepaskan parasit Angyrus greenii, dan Leptomastix abyssinica, predator kumbang Symnus apiciflatus, S. roepkei, Cryptolaemus mentrousieri, memberantas semut yang suka membawa kutu, terutama pada musim kemarau; (2) secara mekanis dan secara kimiawi: sama dengan memberantas kutu hijau.
  4. Kupu-kupu (Dichocrocis crocoda meyrick)Gejala: Ulat yang masih kecil merusak/memakan daun antara tulang-tulang daun sampai habis, sehingga tinggal kerangkanya. Pengendalian: masa larva yang baru menetas lebih mudah diberantas.
  5. Ngengat atau Kupu-kupu kecil (Epicampoptera marantica Tamsi, menyerang kopi Robusta), (Epicampoptera andersoni Tams, menyerang kopi Arabika)Gejala: ulat daun yang masih kecil merusak atau memakan seluruh daun pada sisi bawah, sehingga tinggal kerangka saja. Pengendalian: dilakukan pada saat ulat masih kecil, yaitu dengan 500 gram Folidol serbuk atau Folidol-E 30 gram/100 liter air, Dipretex 80-120 gram/100 liter air dan Gusathio 40-50 gram /100 liter air.
  6. Tungau (Metatetranychus) Ciri: bentuknya bundar dan sangat kecil, berwarna merah atau kuning kemerahan, kadang ditemukan pada sisi daun bawah. Gejala: daun berubah warna menjadi perunggu. Pengendalian: dapat disemprot dengan Organophosphate, dapat juga diberantas dengan Metasystox 0,05 %, GUsathio-A (40-50 gram/100 liter ar).

  • Penyakit Akar

Penyakit akar hitamPenyebab: cendawan Rosellinia bunodes dan Rosellinia arcurata. Gejala: Yang diserang Rosellinia bunodes : batang kopi mati secara mendadak; dekat leher akar dan akar yang besar terdapat benang-benang cendawan yang berwarna hitam, yang kemudian bersatu membentuk lapisan hitam; kulit yang terserang menjadi busuk, pada pangkal leher akar terbentuk callus (bakal akar); bila bibit yang sakit dikupas, pada kayu terdapat bintik-bintik hitam, kalau dibelah, terdapat garis-garis hitam.


Gejala: yang diserang Rosellinia arcurata : hampir sama dengan di atas, bedanya benang cendawan yang terdapat di antara kulit dan kayu bentuknya semacam gambar dan berwarna putih. Pengendalian: pohon-pohon yang sakit dibongkar sampai akar-akarnya dan dibakar habis; membuat selokan (isolasi) di sekitar yang terdapat serangan sedalam 1 meter; mengatur drainase yang baik; lubang bekas bongkaran diberi tepung belerang; setiap lubang 200 gram, dimasukkan dalam tanah dan dicampur.


Penyakit akar coklat Penyebab: cendawan Formes noxius atau Pellinus lamaensis. Gejala: akar besar yang diserang, terutama akar tunggangnya tertutup kerak yang terdiri dari butir-butir tanah yang melekat sangat kuat; di antara butir-butir tanah terdapat cendawan-cendawan berwarna coklat kehitaman. Pengendalian: Sama dengan penyakit akar hitam.


  • Penyakit Batang dan Ranting

Penyakit pada batangPenyebab: Jamur upas (Corticium salmnicolor), terutama pada daerah beriklim basah. Gejala: yang menderita umumnya pada bagian cabang; kalau cendawan belum masuk bagian kulit, nampak adanya selaput yang berwarna merah jambu, makin lama berubah menjadi putih. Selaput ini adalah sekumpulan spora cendawan; kalau masuk bagian kayu, cabang dan ranting yang diserang akan mati; cendawan akan menjalar melalui tangkai daun dan menjalar ke bunga dan buah. Pengendalian: cabang yang diserang harus dipotong dan dibakar. Pemotongan dilakukan pada bagian yang masih sehat, di bawah yang diserang; sebelum dilakukan pemotongan, bagian yang sakit diolesi dengan fungisida, seperti Carbolines 5% atau bubur Bordeaux.


Penyakit mati ujung Penyebab: cendawan Rhizoctonia. Penularan melalui daun dan masuk ke pembuluh cabang.Gejala: ujung batang dan ranting mati; daun menguning dan gugur dari batang yang terserang; pada pohon yang belum dipotong ujungnya, penyakit ini mengakibatkan kematian ujung. Pengendalian: segera memotong bagian yang sakit; pemotongan dilakukan pada kayu yang sehat; semua potongan dibakar atau dikubur sampai dalam; daerah-daerah yang banyak diserang penyakit ini dianjurkan supaya menanam pohon yang berbatang 3-4; bibit-bibit sebaiknya disemprot dengan bubuk Bordeaux.


Penyakit jamur upas Penyebab: Jamur upas (Corticium koleraga) Gejala: pada lapisan daun bagian bawah terdapat suatu tenunan tipis berwarna putih abu-abu, tertutup lapisan perak; lapisan tersebut juga terdapat pada cabang-cabang dan buah muda serta daun-daun-muda yang dimulai dari tepi sampai pada tunas muda; penutup ini pada mulanya berwarna keputih-putihan, kemudian sedikit demi sedikit menjadi coklat; daun berkerak coklat sampai hitam dan kemudian mati seluruh cabang atau mengering; sebelum daun gugur, sementara tetap tergantung dengan benang putih tipis dan halus. Pengendalian: semua cabang dan ranting yang terkena gejala penyakit ini dipotong, kemudian dibakar dan yang menyerang biji-biji dirampas lalu dibenamkan sedalam-dalamnya; penyakit ini dapat dicegah dengan semprotan 3-4 kali dengan menggunakan Cupravit 250-500 gram dalam air 100 liter. Penyemprotan biasanya dilakukan sebelum musim penghujan.


  • Penyakit Daun

Karat daunPenyebab: cendawan Hemileia vastatrix. Gejala: banyak menyerang kopi Arabika, terutama menyerang daun-daun muda pada kelembaban yang tinggi; pada sisi bawah daun terdapat bercak-bercak berwarna kuning muda, kemudian berubah menjadi kuning tua; bercak-bercak ini berbentuk bulatan kecil dengan diameter 0,5 cm dan bercak-bercak yang berdekatan akan menyatu dan bentuknya tidak teratur dengan diameter mencapai 5 cm; pusat bercak-bercak mengering dan berubah warna menjadi coklat; bercak-bercak dapat dilihat pada daun bagian atas, tetapi tepung-tepung yang berwarna oranye hanya dapat dilihat dari bagian bawah; daun yang terserang akan gugur, sehingga dapat menyebabkan pohon kopi gundul dan akhirnya mati.


Pengendalian: menanam jenis kopi Arabika yang tahan, misalnya S 795, S 288, dan S 333; menjaga kondisi tanaman agar tidak berbuah terlalu lebat; menggunakan fungisida Dithane M 45 dengan konsentrasi 0,2 % atau 2 cc per liter air dengan interval penyemprotan 2 minggu sekali; penyemprotan dilakukan pada awal mulainya hujan lebat dengan memperhatikan cara-cara penyemprotan; fungisida lain: Bubur Bordeaux (BB), Copper oxychloride 50, Copper oksida, Benomiel, Mankozeb, Benlate, Cuprovit OB 21, Difolatan 4 F, Dithane M-45 80 WP, dan Vitigran Blue.


Penyakit bercak daun coklat Penyebab: cendawan Cercospora coffeicola. Gejala: pada daun terdapat bercak-bercak bulat, berwarna coklat atau coklat tua, pada bercak yang tua, terdapat warna putih atau kelabu, seperti ditaburi debu hitam; bercak tampak jelas pada permukaan bagian atas daun; umumnya berdiameter kurang dari 0,5 cm.


Kalau cuaca lembab, bercak dapat lebih besar; serangan yang besar dapat menyebabkan rontoknya daun; serangan banyak terdapat pada pesemaian; serangan pada buah terdapat pada sisi yang banyak mendapat cahaya. Pengendalian: mengurangi kelembaban dengan cara mengurangi penyiraman; memperbaiki drainase dan mengurangi peneduh; memotong bagian daun yang sakit dan membakar; menyemprot tanaman dengan teratur menggunakan fungisida, seperti : BB, Mankozen, Copper oxichloride, dll.


Penyakit hangus Penyebab: cendawan Root-dauw, yaitu cendawan sekunder yang tumbuh, karena kotoran serangga yang rasanya manis. Gejala: pada permukaan daun terdapat lapisan berwarna hitam; pada daun-daun itu umumnya banyak semutnya; lapisan hitam pada daun mengakibatkan suhu pada permukaan daun tinggi, karena warna hitam dapat menyerap panas, panas musim kering dapat mempercepat layunya daun. Pengendalian: semua serangga disemprot dengan insektisida; lapisan hitam dibersihkan.


  • Penyakit pada Bunga dan Buah

Penyakit bunga bintang (banyak menyerang kopi Arabika)Penyebab: penyakit ini disebabkan pengaruh iklim dan keadaan tanah, terutama pada daerah yang sangat lembab dan tanah-tanah yang basah. Gejala: daun mahkota bunga warnanya hijau, tebal dan arah melengkung ke dalam; pada benang sarinya tidak nampak jelas bagian tangkai sari dan benang sari; bunga tidak dapat menjadi buah. Pengendalian: menanam tanaman kopi yang lebih tahan terhadap penyakit ini; pengaturan naungan; pemangkasan yang baik, terutama menghadapi musin hujan.


Penyakit bunga/ranting muda Penyebab: ngengat berbau busuk dari jenis Lygus dan Volumnus. Gejala: kuncup bunga berwarna hitam dan tidak membuka; beberapa ujung ranting mati, bentuk atau kerusakan itu disebut “Witches broom”. Pengendalian: Sama dengan point 1.

Kuncup bunga tidak berkembang Penyebab: tidak adanya hujan kiriman untuk merangsang berkembangnya kuncup bunga. Pengendalian: tanaman diairi dengan cara leb atau curah; cara leb dilakukan dengan mengalirkan air melalui parit-parit yang dibuat di kanan kiri tanaman; cara curah/semprot dilakukan dengan menggunakan sprinkler, sehingga jatuhnya air menyerupai hujan; pengairan biasanya dilakukan pada sore atau menjelang malam hari, sehingga pada malam sampai pagi hari kebun menjadi lembab seperti habis hujan.


Penyakit bercak hitam pada buahPenyebab: Cendawan Cephaleuros coffea Gejala: mula-mula timbul bercak-bercak hitam pada kulit buah yang belum matang, bercak-bercak melebar hingga seluruh kulit buah mengering dan berwarna hitam, pada bercak tersebut timbul rambut-rambut halus yang pada ujungnya terdapat butiran-butiran spora berwarna merah.


Pengendalian: (1) bila buah di kebun masih sangat muda dan panennya masih lama, maka tanaman boleh disemprot dengan fungisida, selanjutnya buah-buah yang terserang dipetik dan dibakar; (2) bila buah di kebun sudah cukup tua, maka buah tidak boleh disemprot dengan fungisida, buah tua yang terserang, dipetik dan direbus untuk diolah secara kering.

Penyakit buah rontok Penyebab: kebun terlalu lembab, gelap atau terlalu panas. Gejala: buah banyak yang rontok sebelum waktunya. Pengendalian: mengatur jumlah naungan setepat-tepatnya.

  • Gulma
  1. Jenis gulma yang sering tumbuh: Alang-alang (Imperata cylindrica), teki (Cyperus rotundus), Cyanodon dactylon, Salvia sp. (beracun), Digitaria (beracun), belimbing-belimbingan (Oxalis spp.), dan Micania cordata.
  2. Akibat/kelainan-kelainan: daun menguning, tanaman kerdil atau kurus, cabang-cabang palgiotrop mati, buah berukuran kecil, produksi rendah, kekeringan pada musim kemarau, atau gejala kekurangan unsur hara lainnya.
  3. Pengendalian secara mekanis:
    Lahan yang baru dibuka dan tidak segera ditanami, harus ditanami tanaman penutup tanah.
    Bila gulma alang-alang masih saja tumbuh, sebaiknya memakai herbisida scout 180/22 AC dengan dosis sesuai anjuran.
    Bedengan pembibitan harus selalu dibersihkan dari gulma dengan melakukan penyiangan 3 minggu sekali. Penyiangan dilakukan dengan menggunakan tangan.
    Pengendalian di daerah perakaran dilakukan dengan memberikan mulch (mulsa) atau penyiangan dengan menggunakan tangan.
    Mulch ditumpuk di sekitar batang/daerah perakaran setebal ±15 cm.
    Pengendalian di luar daerah perakaran dilakukan dengan menanami tanaman penutup tanah.
    Apabila gulma tetap ada, dapat disiangi dengan cangkul, atau disemprot dengan herbisida.
  4. Pengendalian secara kimiawi (dengan menggunakan herbisida), yaitu: a) Paraquat dicampur dengan Napropamide/Diuron/Terbumeton untuk memberantas gulma: Ageratum conizoides, Euphar biahirta, Erecktitas valeiranfolia. b) Dalapon dicampur dengan Terbumeton untuk memberantas Axonopus compressus, Cynodon dactylon. c) Paraquat untuk memberantas Paspalum conjugatum. d) Dalapon disusul Paraquat untuk memberantas alang-alang (Imperata cylindrica).

Panen

Ciri dan Umur Panen

  1. Umur panen: Tanaman kopi Robusta pada umur 2,5 tahun. Tanaman kopi Arabika pada umur 2,5-3 tahun. Di dataran rendah tanaman kopi lebih cepat berbuah.

Waktu pemanenan ada 3 tahap, yaitu:

  1. Pemetikan pendahuluan, yang dilakukan pada bulan Februari/Maret untuk memetik buah yang terserang bubuk. Kopi yang terserang berwarna kuning sebelum berumur 8 bulan.
  2. Petik merah (Panen raya / Pemetikan besar-besaran), dimulai pada bulan Mei/Juni untuk memetik buah yang sudah berwarna merah.
  3. Panen ini berlangsung selama 4-5 bulan dengan giliran pemetikan pertanaman 10-14 hari.
  4. Petik hijau (Petik Racutan), dilakukan apabila sisa buah di pohon tinggal ± 10%. Caranya degan memetik semua buah yang masih tertinggal, baik yang merah maupun yang hijau.

  • Cara Panen

Buah kopi dipetik satu per satu dengan menggunakan tangan.b) Pemetikan di pohon yang tinggi dibantu dengan tangga.

  • Periode Panen

Kopi Liberika dapat dipanen sepanjang tahun. Kopi Robusta dan Arabika yang ditanam di daerah kering berproduksi pada musim tertentu.

  • Prakiraan Produksi

Jumlah buah kopi yang dipetik pada pemanenan pertama biasanya sedikit. Jumlah produksi akan meningkat dari tahun ke tahun dan mencapai puncaknya setelah berumur 7-9 tahun. Produksi rata-rata pada umur 7-9 adalah 5-15 kuintal kopi beras/ha/tahun, tergantung jenisnya. Kopi robusta rata-rata mencapai 9-15 kwintal/ha/tahun, sedangkan Arabika 5-7 kwintal/ha/tahun dan apabila dikelola secara intensif bisa mencapai 20 kwintal/ha/tahun.


Pascapanen

PengumpulanKopi yang telah dipetik dikumpulkan dan dipisahkan antara warna yang merah, hijau atau hitam. Selanjutnya dibawa ke tempat pengolahan.