7 Peluang Usaha Budidaya Ikan Air Tawar Yang Paling Menguntungkan

Diposting pada

Budidaya Ikan

Budidaya ikan merupakan bentuk akuakultur yang secara khusus membudidayakan ikan dalam tangki atau ruang terbatas, biasanya untuk menghasilkan makanan, ikan hias, dan rekreasi (memancing). Ikan yang paling banyak dibudidayakan adalah ikan mas, salmon, lele, dan nila (sejenis nila).

Ada permintaan yang tinggi untuk ikan di seluruh dunia, menyebabkan penangkapan ikan yang berlebihan di sektor perikanan tangkap. Budidaya ikan menyediakan sumber alternatif pasokan ikan. Namun, budidaya ikan karnivora seperti salmon tidak serta merta mengurangi perikanan tangkap karena nutrisi yang dibutuhkan oleh salmon spesifik dan seringkali sulit untuk dibudidayakan, seperti ikan kecil yang mengandung minyak ikan yang merupakan mangsa utama salmon di alam liar. Tetapi para ilmuwan sekarang telah mengembangkan pakan alternatif nabati untuk budidaya ikan karnivora.

Usaha Budidaya Ikan Air Tawar


Tingkat Konsumen (Konsumsi)

Indonesia sebagai negara dengan populasi yang sangat besar merupakan pasar potensial untuk produk perikanan. Selain itu, fakta terbaru menunjukkan bahwa konsumsi ikan per kapita di Indonesia masih sangat rendah dibandingkan dengan konsumsi negara berkembang lainnya. Jika kita melihat laporan KKP tahun 2011, konsumsi ikan rakyat Indonesia hanya 31,5 kg per tahun. Coba bandingkan dengan Malaysia yang mencapai 55,4 kg per tahun! Berita baiknya adalah pertumbuhan rata-rata konsumsi ikan di Indonesia cukup tinggi, yaitu 5,04 persen per tahun. Jauh di atas Malaysia yang hanya 1,26 persen per tahun. Dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia, kesadaran masyarakat akan konsumsi ikan semakin tinggi. Ditambah dengan Kampanye CTF untuk Makan Ikan, angka konsumsi akan terus meningkat.

Peningkatan produksi budidaya ikan di kolam air tawar cukup cepat, yang berkisar 11 persen setiap tahun. Ini menunjukkan ada antusiasme yang besar di masyarakat untuk mengembangkan budidaya ikan air tawar. Tentu saja pertumbuhan produksi ini mengacu pada peningkatan permintaan pasar. Lebih dari 70 persen produksi ikan air tawar diserap oleh pasar domestik. Jawa adalah penyerap terbesar mengingat populasi padat. Jika dilihat dari potensinya, kebutuhan akan Jawa saja akan terus bertambah. Mengingat bahwa konsumsi ikan per kapita di Jawa masih di bawah konsumsi per kapita di luar Jawa.


Jenis Ikan Air Tawar Di Indonesia Paling Populer

Produksi ikan air tawar di tambak didominasi oleh ikan mas, lele, lele, nila dan gurame. Kelima jenis ikan menghasilkan lebih dari 80 persen dari total produksi. Berikut ini adalah sekilas profil ikan air tawar yang paling banyak dibudidayakan di Indonesia.


  • Ikan Mas

Ikan mas (Cyprinus carpio) diyakini telah datang ke Indonesia dari Eropa dan Cina. Ikan ini berkembang menjadi ikan budidaya yang paling penting. Pada tahun 1860-an orang-orang di Ciamis, Jawa Barat, telah mempraktikkan pemijahan ikan mas dengan menggunakan biji aren. Praktek ini masih diadopsi oleh petani ikan sampai saat ini. Ikan mas cocok untuk pengembangan di lingkungan tropis seperti Indonesia. Suhu ideal untuk pertumbuhan antara 23-30 derajat Celcius. Ikan ini dapat dibudidayakan di kolam tanah, kolam air deras dan jaring apung. Secara total proses budidaya untuk ukuran siap konsumsi memakan waktu 4-5 bulan.


  • Ikan Lele

Ikan-ikan marga Clarias diidentifikasi oleh tubuh licin mereka yang tidak bersisik, dengan sirip punggung yang panjang dan sirip dubur, yang kadang-kadang bergabung dengan sirip ekor, membuatnya terlihat seperti belut pendek. Kepala sulit diulang di bagian atas, dengan mata kecil dan mulut lebar terletak di ujung moncong, dilengkapi dengan empat pasang perasa (barbels) yang sangat berguna untuk bergerak di air yang gelap.

Ikan lele juga memiliki respirator tambahan dalam bentuk modifikasi dari busur insang. Ada sepasang patil, yang merupakan tulang punggung yang tajam, di sirip payudara. Ada yang mengatakan bahwa patil ini tidak hanya tajam tetapi juga beracun dan menyebabkan panas tinggi jika orang secara tidak sengaja terkena patil.

Lele adalah jenis ikan yang hidup di air tawar. Ikan lele mudah dikenali karena mereka licin, sedikit rata, dan memiliki “kumis” panjang yang menjulur dari sekitar mulut.


  • Ikan Patin

Di Indonesia ada 14 spesies ikan lele, tetapi yang paling banyak dibudidayakan adalah patin dari Thailand, Pangasius hypothalamus. Saat ini kebutuhan akan budidaya ikan lele terus meningkat. Bahkan, Indonesia masih membawa ikan lele dari Vietnam untuk konsumsi dalam negeri. Patin dapat dinaikkan dengan kepadatan 20-30 ekor per meter kubik. Tidak ada patokan untuk ukuran ikan patin yang siap untuk dikonsumsi. Itu tergantung selera pasar masing-masing daerah. Biasanya petani memelihara ikan lele selama 6 bulan. Khusus untuk pasar ekspor ukurannya bahkan lebih besar.


  • Ikan Nila

Ikan nila (Oreochromis niloticus) adalah ikan air tawar yang mudah dipelihara dan penyakitnya tidak begitu banyak. Pembibitan nila cukup mudah. Dari sepasang induk, 250-1000 telur dapat diproduksi. Waktu persiapan dari telur ke benih ukuran 5-8 cm membutuhkan 60 hari. Tilapia adalah jenis ikan air tawar yang tumbuh cepat. Jenis indigo yang unggul dapat mencapai 4,1 gram per hari. Pertumbuhan ikan jantan lebih cepat daripada ikan betina. Diperlukan 4-6 bulan untuk meningkatkan nila ke ukuran yang siap untuk dikonsumsi. Untuk bacaan lebih lanjut, silakan lihat panduan dasar untuk budidaya nila.


  • Gurame

Gurami (Osphronemus goramy) adalah jenis ikan air tawar yang populer dan disukai sebagai ikan konsumsi di Asia Tenggara dan Asia Selatan. Selain itu, di negara lain gurami juga sering disimpan di akuarium.

Umumnya dikenal sebagai ikan gurami, ikan ini juga memiliki beberapa nama lokal seperti gurame (Sd.); grameh (Jw.); kaloi (My.); ikan kali (Plg.), dan lainnya.

Di alam, gurami hidup di sungai, rawa dan kolam, termasuk air payau; tetapi kebanyakan suka kolam dangkal dengan banyak tanaman. Terkadang permukaan ikan ini bernafas langsung dari udara.

Gurami induk, untuk waktu yang lama, merawat dan merawat anak-anak mereka. Telur-telur tersebut melekat pada tanaman air atau ditempatkan di sarang yang terbuat dari tanaman. Gourami terutama pemakan tumbuhan, tetapi juga ingin memangsa serangga, ikan lain, dan juga hal-hal yang membusuk di air. di dalam kolam.

Baca Juga:

Sekian Penjabaran Tentang Peluang Usaha Budidaya Ikan Air Tawar Yang Paling Menguntungkan Semoga Bermanfaat Bagi Pembaca Setia Lahan.Co.Id