13 Cara Budidaya Lele Sangkuriang Bagi Pemula (Kolam Tanah & Tembok)

Diposting pada

Ikan Lele

Ikan lele adalah salah satu jenis ikan air tawar yang telah dibudidayakan secara komersial oleh masyarakat Indonesia. Budidaya lele tumbuh dengan cepat karena.

  1. dapat dibudidayakan di lahan terbatas dan sumber air dengan kepadatan stocking tinggi
  2. teknologi budidaya relatif mudah dikendalikan oleh masyarakat
  3. pemasaran relatif mudah
  4. modal bisnis yang dibutuhkan relatif rendah. Perkembangan bisnis budidaya ikan lele meningkat setelah masuknya spesies ikan lele Afrika ke Indonesia pada tahun 1985, kini muncul jenis Ikan Lele Sangkuriang dan Ikan Lele Python.

Budidaya Lele Sangkuriang Bagi Pemula


Ikan Lele Sangkuriang

Keuntungan dari spesies lele baru ini dibandingkan dengan lele lokal adalah ia tumbuh lebih cepat, memiliki lebih banyak telur dan lebih tahan terhadap penyakit. Namun, perkembangan budidaya yang cepat tanpa dukungan manajemen induk yang baik menyebabkan kualitas ikan lele menurun. Ini karena darah sudah menikah, pemilihan induk salah dengan penggunaan induk berkualitas rendah. Penurunan kualitas ini dapat diamati dari karakter umum pertama kematangan gonad, tingkat penetasan telur, pertumbuhan harian, ketahanan terhadap penyakit dan nilai FCR (Feeding Conversion Rate).


Ciri-Ciri Lele Sangkuriang

  • Kepala

Kepala ikan lele sangkuriang rata (pipih ke bawah). Panjangnya hampir sepertiga panjang tubuhnya. Kepala lele sangkuriang sedikit lebih panjang dari lele dumbo biasa, yang hanya seperempat dari panjang tubuhnya. Kepala ini ditutupi dengan tulang pelat yang cukup keras. Di dalamnya ada rongga yang terletak di atas insang yang berfungsi sebagai alat pernapasan. Selain insang, ikan lele memiliki alat respirasi tambahan, labirin yang berfungsi menghirup oksigen dari udara. Lele Sangkuriang memiliki 8 tentakel (4 pasang) yang terletak di sekitar mulut. Selain itu, ikan lele Sangkuriang memiliki sepasang lubang hidung yang terletak di bagian anterior.

  • Tubuh

Di bagian tengah tubuh membulat dan punggung cenderung rata ke samping, tidak memiliki sisik tetapi kulit ditutupi dengan lendir sehingga sangat licin. Warna tubuh hitam kehijauan di bagian belakang dan putih kekuningan di perut. Bintik-bintik yang menghiasi kulit tidak sebanyak di lele Afrika biasa.

  • Sirip dan Ekor

Ikan lele sangkuriang mempunya tiga sirip tunggal yaitu sirip punggung, sirip ekor dan sirip dubur. Selain itu, ia juga memiliki 2 sirip berpasangan, sirip perut dan dada. Sirip dada lele Sangkuriang sangat keras dan meruncing yang biasanya disebut patil. Namun, pati lele sangkuriang tidak mengandung racun seperti lele lokal. Sementara di belakang lele sangkuriang, ada sirip ekor berbentuk kipas yang berfungsi bergerak maju.


Budidaya Ikan Lele Sangkuriang

Dalam upaya untuk meningkatkan kualitas ikan lele Afrika, telah berhasil dalam rekayasa genetika untuk menghasilkan ikan lele dumbo strain baru, yang diberi nama “lele” Sangkuriang. Seperti sifat biologis lele Afrika sebelumnya, lele sangkuriang diklasifikasikan sebagai omnivora. Di alam atau di lingkungan budidaya, ia dapat menggunakan plankton, cacing, serangga, udang kecil, dan moluska sebagai makanan. Untuk akuakultur, penggunaan pakan komersial (pelet) sangat dianjurkan karena memiliki efek besar pada peningkatan efisiensi dan produktivitas. Induk lele dumbo adalah hasil dari perbaikan ini, dinamai “Lele Sangkuriang”.


Indukan Lele Sangkuriang

Induk lele Sangkuriang adalah hasil dari perbaikan genetik melalui persilangan antara induk betina generasi kedua (F2) dan induk jantan generasi keenam (F6). Induk betina F2 adalah koleksi di Pusat Budidaya Air Tawar Sukabumi yang berasal dari baris kedua lele Afrika yang diperkenalkan ke Indonesia pada tahun 1985. Sedangkan induk jantan F6 adalah induk induk F6 adalah stok induk yang ada. Basis induk yang disebarluaskan dihasilkan dari persilangan kedua antara induk betina generasi kedua (F2) dan induk jantan jantan tahap pertama (F2 6). Budidaya lele sangkuriang dapat dilakukan di daerah dengan ketinggian 1 m – 800 m dpi. Persyaratan lokasi, baik kualitas tanah dan airnya tidak terlalu spesifik, artinya dengan penggunaan teknologi yang memadai, terutama pengaturan suhu air akuakultur masih bisa dilakukan pada lahan yang memiliki ketinggian di atas >800 m dpi.

Namun, jika penanaman dikembangkan dalam skala massal, itu harus tetap memperhatikan tata ruang dan lingkungan sosial di sekitarnya, yang berarti bahwa area budidaya dikembangkan sesuai dengan kebijakan pemerintah daerah. Budidaya ikan lele, baik pembenihan dan kegiatan pembesaran dapat dilakukan di kolam tanah, seperti tembok atau bak plastik. Penanaman di tembok dan bak plastik dapat menggunakan lahan atau lahan marginal lainnya. Sumber air dapat menggunakan aliran irigasi, air Sumu (air permukaan atau sumur dalam), atau air hujan yang telah dikondisikan terlebih dahulu. Parameter kualitas air yang baik untuk pemeliharaan ikan lele sangkuriang adalah sebagai berikut:

  1. Suhu air yang ideal untuk pertumbuhan ikan patin berkisar antara 22-32 ° C. Suhu air akan mempengaruhi laju pertumbuhan, laju metabolisme ikan, dan selera makan ikan serta kelarutan oksigen dalam air.
  2. pH air ideal berkisar 6-9. 3. Oksigen terlarut air harus > 1 mg / l. Budidaya lele sangkuriang bisa dilakukan di bak plastik, seperti tembok atau kolam.

Pembuatan Kolam (Tanah Dan Tembok)

Dalam budidaya lele di tambak yang perlu diperhatikan adalah membuat tambak/kolam, membuat pintu masuk dan membuang air. Bentuk kolam yang ideal untuk pemeliharaan ikan lele adalah persegi panjang dengan ukuran 100-500 m2. Kedalaman kolam berkisar dari 1,0-1,5 m dengan kemiringan kolam dari aliran air sampai debit 0,5%. Di tengah-tengah dasar kolam adalah parit (kamalir) yang memanjang dari masuknya air ke pembuangan (monik). Parit dibuat selebar 30-50 cm dengan kedalaman 10-15 cm.

Kami merekomendasikan bahwa pintu masuk dan keluar air antara 15-20 cm. Pintu keluar bisa berupa monik atau siphon. Monik terbuat dari semen atau tembok yang terdiri dari dua bagian, yaitu kotak dan pipa keluar. Dalam sebuah kotak, papan segel dipasang yang terdiri dari dua lapisan, yang diisi dengan tanah dan satu lapisan filter. Ketinggian papan disesuaikan dengan ketinggian air yang diinginkan.

Sementara pengeluaran air dalam bentuk siphon lebih sederhana, yang hanya terdiri dari pipa paralon yang dipasang di dasar kolam di bawah tanggul dengan bantuan pipa berbentuk “L” yang menonjol sesuai dengan ketinggian air kolam. Filter bisa dipasang di pintu masuk dan keluar agar ikan tidak keluar / masuk.


  • Persiapan Kolam Tanah Dan Tembok

Persiapan tambak tanah (tradisional) Perawatan dasar tambak terdiri dari okulasi atau pembajakan tanah tambak dan meratakannya. Kolam tempok menggunakan balok kayu untuk membuatnya keras dan padat untuk mencegah kebocoran. Penempatan tanggul untuk kolam tanah (termasuk bagian kolam bocor). Untuk tempat berlindung ikan (benih lele) sambil memfasilitasi panen, parit / kamalir dan genangan air (untuk panen) dibuat.

Persiapan tembok kolam hampir sama dengan kolam tanah. Perbedaannya adalah bahwa dasar kolam tidak diproses oleh kolam, memperbaiki parit dan bak untuk panen, karena parit dan tangki untuk panen biasanya dibuat secara permanen.

  • Pemberian Pupuk Pada Air

Pemupukan dengan kotoran ayam, berkisar antara 500-700 gram / m2; urea 15 gram / m2; SP3 10 gram / m2; NH4N03 15 gram / m2. Di pintu masuk dan keluar gerbang air, filter dipasang. Kemudian isi kolam air. Kolam dibiarkan selama ± 7 (tujuh) hari, untuk memberi kesempatan tumbuh makanan alami.

Berikan kapur ke dalam kolam yang bertujuan untuk memberantas hama, penyakit dan meningkatkan kualitas tanah. Dosis yang disarankan adalah 20-200 gram / m2, tergantung pada keasaman kolam. Untuk kolam dengan pH rendah, lebih banyak kapur dapat diberikan, dan sebaliknya jika tanahnya cukup baik, kapur dapat diberikan untuk membasmi hama yang mungkin ditemukan di kolam.


bibit lele sangkuriang

Penebaran Benih

Penebaran benih Sebelum benih ditabur, benih harus dicuci terlebih dahulu dengan merendamnya dalam larutan KM5N04 (Kalium permanganat) atau PK dengan dosis 35 gram / m2 selama 24 jam atau formalin dengan dosis 25 mg / l selama 5 -10 menit. Sebarkan benih sebaiknya dilakukan pada pagi atau sore hari atau saat udaranya tidak panas. Sebelum didispersikan ke dalam kolam, benih-benih tersebut diaklimatisasi terlebih dahulu (perlakuan penyesuaian suhu) dengan menambahkan air kolam sedikit demi sedikit ke dalam wadah pembawa benih. Benih yang diadaptasi akan secara otomatis keluar dari kantong (wadah) yang mengangkut benih ke lingkungan baru, yaitu kolam. Ini berarti bahwa perawatan dilakukan di atas permukaan kolam tempat benih (tas) mengapung di atas air. Jumlah benih yang ditebar adalah 35-50 ekor / m2 berukuran 5-8 cm.


Pemberian Makan

Sedangkan komposisi makanan buatan dapat dibuat dari campuran dedak halus dengan ikan rucah dengan perbandingan 1: 9 atau campuran dedak halus, dedak, jagung, cacahan siput dengan perbandingan 2: 1: 1: 1 campuran dapat dibuat dari bentuk pelet. Memberi makan Selain makanan alami, untuk mempercepat pertumbuhan ikan lele, perlu menyediakan makanan tambahan dalam bentuk pelet. Jumlah makanan yang diberikan adalah 2-5% per hari dari total berat ikan yang didistribusikan di kolam. Frekuensi menyusui 3-4 kali setiap hari.


Masa Panen

Panen lele Sangkuriang akan mencapai ukuran konsumsi setelah ditingkatkan selama 130 hari, dengan berat antara 200 – 250 gram per ekor dengan panjang 15-20 cm. Pemanenan dilakukan dengan mengurangi air tambak. Lele akan berkumpul di Kamalir dan genangan air, sehingga mudah ditangkap menggunakan waring atau lambat. Metode penangkapan lainnya adalah dengan menggunakan pipa bambu atau pipa bambu / pipa bambu yang diletakkan di dasar kolam, ketika air kolam dikurangi, ikan lele akan masuk ke ruas bambu / paralon, sehingga ikan dapat dengan mudah ditangkap atau dipindahkan.


Pasca Panen

Tangkapan lele dikumpulkan dalam wadah dalam bentuk saringan / happa yang dipasang di kolam di mana air terus mengalir untuk diistirahatkan sebelum ikan diangkut ke pasar. Mengangkut ikan lele dapat dilakukan dengan menggunakan karamba, sejumput ikan atau jerigen plastik yang diperluas oleh permukaan dan dengan sedikit air. Kegiatan budidaya ikan lele sangkuriang di tingkat peternak seringkali dihadapkan pada masalah penyakit ikan atau kematian. Dalam kegiatan pembesaran, banyak penyakit disebabkan oleh buruknya penanganan kondisi lingkungan. Organisme predator yang biasanya menyerang termasuk ular dan belut. Sedangkan organisme patogen yang sering menyerang adalah Ichthiophthirius sp., Trichodina sp., Monogenea sp. dan Dactylogyrus sp. Pengendalian serangga dapat dilakukan dengan memberikan insektisida yang direkomendasikan saat mengisi air sebelum benih ditanam. Sedangkan penanganan belut dapat dilakukan dengan membersihkan kolam dan memasang plastik di sekitar kolam.


Pemeliharaan Kolam

Pengendalian organisme patogen dapat dilakukan dengan manajemen lingkungan yang baik dari budidaya dan pemberian makan secara teratur dan memadai. Perawatan dapat menggunakan obat yang direkomendasikan. Pengelolaan lingkungan dapat dilakukan dengan menyiapkan kolam dengan baik. Dalam kegiatan akuakultur menggunakan pertanian tanah, persiapan tambak meliputi pengeringan, pembalikan tanah, penyu yang merapikan, kalsifikasi, pemupukan, irigasi, dan penanaman plankton sebagai sumber pakan. Dalam kegiatan budidaya menggunakan tembok atau bak plastik, persiapan kolam mencakup pengeringan, desinfeksi (jika perlu), irigasi dan pertumbuhan plankton sebagai sumber pakan. Perbaikan kondisi air tambak juga bisa dilakukan dengan menambahkan bahan probiotik.


Tips Menghindari Penularan Penyakit

Untuk menghindari penularan penyakit, Anda harus memperhatikan hal-hal berikut:

  1. Pindahkan ikan yang menunjukkan gejala nyeri segera dan dirawat secara terpisah. Ikan yang tampaknya rusak parah harus dihancurkan.
  2. Jangan membuang air bekas dari ikan yang sakit ke saluran air.
  3. Kolam yang terinfeksi harus segera dikeringkan dan dikalsifikasi dengan dosis 1 kg / 5 m2. Cretaceous (CaO) tersebar merata di dasar kolam, kolam dibiarkan sampai kolam retak.
  4. Mengurangi kepadatan ikan di kolam yang terkena penyakit.
  5. Alat tangkap dan wadah ikan harus dilindungi dari kontaminasi. Sebelum menggunakannya lagi, harus dicelupkan ke dalam Kalium Permanganat (PK) 20 ppm (1 gram dalam 50 liter air) atau larutan klorin 0,5 ppm (0,5 gram dalam 1 m3 air).
  6. Setelah memegang ikan yang sakit, cuci tangan Anda dengan larutan PK 7. Selalu bersihkan bagian bawah kolam dari lumpur dan sampah organik. 8. Usahakan kolam renang tetap segar atau air baru. 9. Meningkatkan nutrisi makanan ikan dengan menambahkan vitamin untuk meningkatkan daya tahan ikan.

Baca Juga:

Demikian Penjelasan Tentang 13 Cara Budidaya Lele Sangkuriang Bagi Pemula (Kolam Tanah & Tembok) Semoga Bermanfaat Bagi Pembaca Lahan.Co.Id