Cara Berkebun Cabe Rawit

Diposting pada

Cara Berkebun Cabe Rawit – Cabai rawit dengan nama latin capsicum frutescens adalah jenis cabai yang banyak ditanam di Indonesia. Sebagai daerah tropis, Indonesia mempunyai potensi besar untuk menanam cabai rawit. Cabe rawit umumnya lebih pedas dibandingkan cabe merah atau keriting.

Cabe rawit mempunyai beberapa keunggulan dibandingkan cabai merah atau keriting. Cabe rawit cukup tahan terhadap hama dan penyakit dan memiliki umur simpan yang lebih lama. Dengan budidaya yang tepat, cabai rawit dapat menghasilkan hingga 2-3 tahun.

Cara Berkebun Cabe Rawit yang Baik dan Benar

cara berkebun cabe rawit
cara berkebun cabe rawit

Syarat Tumbuh

Cabe rawit dapat tumbuh di mana saja dan cepat beradaptasi dengan daerah tumbuhnya. Namun, cabai rawit dapat tumbuh dengan optimal jika ditanam di dataran dengan ketinggian antara 0 dan 600 meter di atas permukaan laut.

Jika Anda menanam lebih dari 1000 meter di atas permukaan laut, produktivitasnya akan menurun. Tanaman cabai rawit membutuhkan sinar matahari penuh atau setidaknya 8 jam sehari. PH ideal untuk budidaya cabai rawit adalah antara 6 ​​dan 7.

Tanah untuk budidaya cabai rawit harus merupakan tanah steril. Artinya tanah yang belum pernah ditanami cabai atau setidaknya tidak ditanamn tanaman cabai setidaknya selama 5 bulan. Cabe rawit juga tidak cocok untuk ditanam di tanah dekat tanaman cabe yang ditanam terlebih dahulu.

Persiapan Lahan Tanam

Lakukan Pemilihan lahan terbuka yang terkena sinar matahari langsung. Hal pertama yang harus dilakukan adalah membersihkan lahan dari rumput atau gulma dan sisa-sisa tanaman sebelumnya. Kemudian lakukan penggemburan tanah dengan cara dicangkau atau dibajak.

Buatlah bedengan dengan lebar 80-120 cm, tinggi dan panjang bedengan disesuaikan dengan kondisi lahan. Membangun bedeng bertujuan untuk menghindari genangan air saat hujan. Jarak antara bedengan antara 65 – 75 cm.

Setelah pembuatan bedengan selesai, langkah selanjutnya adalah menabur pupuk dasar. Pupuk dasar untuk cabai rawit adalah pupuk kompos / pupuk kandang, KCL, ZA dan TSP. Pupuk dasar ditaburkan 12-16 hari sebelum disemai. Taburi dengan pupuk dolomit ketika pH tanah di bawah 6,0. Cabai rawit dapat ditanam dengan atau tanpa mulsa plastik. Berikan jarak sekitar 75 x 65 cm atau 85 x 65 cm.

Persiapan Benih Cabe Rawit

Benih cabe rawit yang dapat ditanam bervariasi, bisa berupa cabai hibrida atau cabai lokal. Untuk bibit buatan sendiri dari cabe lokal, pilih cabe dari pohon yang sehat. Gunakan cabai yang matang sempurna,seperti buah yang benar-benar merah antara 85 dan 100%. Cabai yang baik adalah buah dari panen ke 5 hingga panen ke 6.

Penyemaian Cabe Rawit

Proses penyemaian dapat dilakukan dengan dua cara yaitu dengan polybag atau bedengan. Benih yang baru diproduksi dapat disemai langsung. Sementara bibit yang sudah lama, direndam dalam air dan zat perangsang tanaman sebelum disemai.

Hal tersebut juga bisa direndam dalam air bawang. Bawang merah mengandung ZPT alami yang merangsang akar dan mempercepat perkecambahan. Bibit cabai rawit dapat ditanam antara 22 dan 28 hari setelah persemaian.

Proses Penanaman

Bibit cabai rawit ditanam pada lahan tanam antara 22 dan 28 hari setelah disemai. Proses penanaman sebaiknya dilakukan pada sore hari. Pilih benih cabai rawit yang sehat dengan vigor tinggi dan daun berwarna hijau segar.

Lakukan penyiraman segera setelah disemai agar tanaman tidak layu. Gunakan jarak 85 x 65 cm di musim hujan dan jarak 75 x 65 cm di musim kemarau. Di musim hujan, jaraknya jangan terlalu sempit sehingga lingkungan di sekitarnya tidak menjadi terlalu lembab. Dalam lingkungan yang lembab, penyakit jamur bisa berkembang pesat.

Perawatan dan Pemeliharaan

Penyulaman

Segera lakukan penyulaman ketika terdapat tanaman yang mati atau tumbuh dengan tidak normal atau terserang penyakit. Penyulaman dilakukan maksimal 2 minggu setelah tanam. Tujuannya agar pertumbuhan tanaman tersebut merata.

Penyiangan

Lakukan penyiangan terhadap tanaman gulma dan tanaman liar lainnya disekitar tanaman agar pertumbuhannya tidak terganggu. Gulma dan tanaman liar yang tidak dibersihkan dapat merebut nutrisi didalam tanah.

Penyiraman

Lakukan penyiraman dengan rutin pada pagi dan sore hari terutama di musim kemarau dan awal masa tanam. Penyiraman sebaiknya secukupnya saja dan tidak membuat lahan tanam menjadi tergenang.

Pemupukan Susulan

Untuk menambah nutrisi didalam tanah. Berikan pupuk berupa pupuk organik seperti kompos dan pupuk kandang. Dan pupuk anorganik dapat berupa urea dan NPK.

Pemasangan Ajir

Pemasangan ajir di lakukan untuk menopang tanaman cabe rawit agar tidak mudah roboh. Karena batang tanaman cabe rawit ini kecil sehingga perlu ditopang dengan ajir.

Proses Panen

Cabai rawit dapat dipanen pada 85-95 hari setelah tanam. Cabai rawit dapat dipanen dengan dua cara yang dikumpulkan sebagai cabe rawit hijau dan cabe rawit merah.

Cabai rawit dipanen dengan menyesuaikan permintaan pasar. Di Sumatera, orang umumnya menyukai cabai hijau dan bukan cabai merah. Dipulau jawa bervariasi, cabai rawit dapat dipanen hijau atau sebagai cabai rawit merah.

Panen harus dilakukan pada pagi hari setelah embun mengering. Cabai rawit dapat dipanen seminggu sekali. Jika ditanam dengan benar, cabe rawit dapat menghasilkan 2 hingga 3 tahun untuk cabe lokal. Sedangkan jenis cabe hibrida di usia produktif, yaitu antara 9 dan satu tahun, relatif lebih singkat.

Demikianlah pembahasan tentang cara berkebun cabe rawit semoga dapat bermanfaat untuk anda.

Baca Juga Artikel Lainnya

Posting terkait: