Budidaya Tanaman Hias – Pengertian, Jenis, Manfaat Dan Fungsinya

Diposting pada

Budidaya Tanaman Hias

Pengertian Tanaman Hias

Budidaya Tanaman Hias – Pengertian, Jenis, Manfaat Dan FungsiLahan.Co.Id – Tanaman hias adalah tanaman yang dipergunakan sebagai dekorasi baik ruangan ataupun luar ruangan. Tanaman hias memiliki berbagai macam jenis mulai dari tanaman berbunga sampai tanaman yang berbentuk unik. Bentuk tanaman ini sangat beraneka ragam dan masing-masing tanaman memiliki daya tarik tersendiri untuk layak dikoleksi.


Tak hanya fashion, tanaman hias juga mengenal tren. Di saat tren sedang berlangsung harga tanaman hias bisa jadi sangat tinggi dan akan turun saat tren yang baru atau berikutnya berlangsung. Tak heran banyak pecinta tanaman yang beralih profesi untuk menjual tanaman koleksinya karena bisnis tanaman hias cukup menjanjikan.


Adapun pengertian dari tanaman hias menurut wikipedia antara lain Tanaman hias mencakup semua tumbuhan, baik berbentuk terna, merambat, semak, perdu, ataupun pohon, yang sengaja ditanam orang sebagai komponen taman, kebun rumah, penghias ruangan, upacara, komponen riasan atau busana, atau sebagai komponen karangan bunga. Bunga potong pun dapat dimasukkan sebagai tanaman hias.


Dalam konteks umum, tanaman hias adalah salah satu dari pengelompokan berdasarkan fungsi dari tanaman hortikultura. Bagian yang dimanfaatkan orang tidak semata bunga, tetapi kesan keindahan yang dimunculkan oleh tanaman ini. Selain bunga (warna dan aroma), daun, buah, batang, bahkan pepagan dapat menjadi komponen yang dimanfaatkan. Sebagai contoh, beberapa ranting tumbuhan yang mengeluarkan aroma segar dapat diletakkan di ruangan untuk mengharumkan ruangan dapat menjadikannya sebagai tanaman hias.


Dalam arsitektur lanscape, bentuk dan penempatan tanaman hias menjadi pertimbangan yang penting. Isu lainnya yang penting dalam tanaman hias adalah habitat alami yang disukai tumbuhan tersebut serta bentuk tajuk yang dimilikinya. Dalam pengertian ini, tanaman hias dapat mencakup pula tanaman tepi jalan serta tanaman penaung (di ruang terbuka). Karena tanaman hias dikelompokkan berdasarkan fungsinya, tidak menutup kemungkinan bahwa suatu tanaman sayuran, tanaman obat, atau tanaman buah menjadi tanaman hias, atau sebaliknya.


Sedangkan defenisi atau pengertian dari tanaman hias menurut buku Acquaah, G., 2002. Horticulture –Principles and Practices. Second Edition. Prentice Hall.yang dimaksud dengan tanaman hias adalah tanaman bunga-bungaan atau segala bentuk tanaman yang menghasilkan bunga (organ generatif). Sejalan dengan perkembangan jaman dan kemajuan keberadaban manusia, tanaman hias diartikan sebagai segala jenis tanaman yangg memiliki nilai hias (bunga, batang, tajuk, cabang, daun, akar, aroma ) yang menimbulkan kesan indah (artistik) atau kesan seni.


Dapat diambil kesimpulan bahwa pengertian atau defenisi dari tanaman hias tersebut adalah tanaman bunga bungaan yang sengaja ditanam berdasarkan pengelompokan pengelompokan dari bermacam macam jenis tanaman yang berbentuk unik dan khas dan berfungsi sebagai hiasan untuk mempercantik dan memperindah baik didalam maupun diluar ruangan, tanaman yang mempunyai keindahan dan dapat dinikmati keindahannya berupa daun, bunga, batang, sehingga orang merasa nyaman.


Fungsi Dan Manfaat Tanaman Hias

  • sebagai keindahan 
  • memupuk hobi 
  • mengurangi polusi udara
  • menyerap racun                                                  
  • melestarikan SDA
  • bahan baku kosmetik/industri
  • menambah lapangan kerja
  • menambah penghasilan
  • menghilangkan stres

Baca Artikel Lain : Usaha Budidaya Tanaman Yang Menguntungkan Saat Ini


Jenis-Jenis Tanaman Hias Daun Dan Batang

Saat ini banyak jenis bunga yang bisa kita dapatkan di toko bunga. Biasanya toko bunga menjualnya lengkap dengan vas bunga. Namun kita juga dapat membeli hanya seikat bunga. Berbagai bunga yang dijual, dipajang dengan indah.


Kita dapat membelinya untuk hadiah kepada orang yang kita sayangi maupun untuk kita sendiri sebagai tanaman budidaya. Selain itu, banyak juga bunga yang dijadikan sebagai tanaman hias. Berikut ini adalah jenis-jenis bunga yang paling disukai:


Bunga Teratai

Bunga Teratai lebih dikenal masyarakat dunia dengan nama Water lily. Namun bunga ini bukanlah jenis dari bunga Lily. Bunga ini adalah bunga dari tanaman yang hidup dan tumbuh di permukaan air. Tanaman ini dapat tumbuh di permukaan air yang tenang, seperti di kolam, sungai atau rawa. Oleh karena itu, bagi orang-orang yang ingin memelihara bunga ini haruslah memiliki kolam untuk membudidayakannya.


Kateliya (Cattleya)

Bunga Kamboja berasal dari Amerika Tengah dan banyak tumbuh di Meksiko dan Venezuela. Bunga ini lebih dikenal dengan nama Plumeria, yang diambil dari nama seorang ahli tanaman yang berasal dari Perancis dan terkenal pada abad ke-17, yaitu Charles Plumier. Sebelum terkenal dengan nama Plumeria, bunga Kamboja dikenal dengan nama Frangipani. Nama ini adalah nama seorang berkebangsaan Itali yang menemukan dan membuat minyak wangi dari bunga Kamboja di abad ke-16.


Kembang Sepatu

Kembang Sepatu berasal dari Asia Timur. Bunga ini juga dapat dijadikan sebagai tanaman hias karena warna-warnanya yang cantik. Bunga ini merupakan jenis tanaman semak dan tumbuh di daerah yang suhunya hangat. Bunga tumbuh pada tanaman yang dapat mencapai ketinggian 2 sampai 5 meter. Daunnya mempunyai bentuk yang agak lebar dan bulat dengan ujung daun yang meruncing.


Bunga Tulip

Bunga Tulip yang banyak tumbuh dan terkenal di negara Belanda, juga merupakan jenis bunga yang banyak dicari. Bunga ini tumbuh di musim dingin, dan tidak dapat tumbuh subur di tempat yang beriklim tropis.


Bunga Anyelir

Ketenaran bunga Anyelir hampir menyamai bunga Mawar, dan juga merupakan salah satu bunga yang paling populer di dunia. Bunga ini merupakan ekspresi dari suatu perasaan yang sentimental, kecantikan, serta kesegaran yang tahan lama. Bunga Anyelir kebanyakan berwarna merah muda, namun ada pula yang berwarna merah, putih, kuning dan hijau. Bentuknya bulat dengan komposisi beberapa bagian kelopak yang terpisah.


Bunga Melati (Jasmine)

Bunga yang tumbuh setiap tahun ini memiliki wangi yang sangat harum dan khas. Bunga ini tumbuh di daerah tropis dan mekar pada musim semi atau musim panas. Biasanya bunga ini kuncup pada malam hari dan akan mekar lagi pada pagi hari.


Bunga Anggrek

Bunga Anggrek yang berasal dari spesies yang bernama Orchidaseae ini dikenal sebagai bunga yang tahan lama. Bunga ini juga sangat populer dengan keeksotikannya. Oleh karena itu banyak orang yang menjadikannya sebagai tanaman hias. Bunga Anggrek mempunyai banyak warna seperti ungu, merah keunguan, putih, dan kuning.


Bunga Aster

Sebuah taman bunga tidak lengkap bila tidak ada bunga Aster. Bunga dengan banyak jenis dan warna yang cantik ini mencerminkan keriangan, kegembiraan dan kesederhanaan. Apabila anda ingin berbagi keceriaan pada seseorang dengan bunga, maka bunga Aster adalah pilihan yang tepat.


Bunga Mawar

Bunga Mawar merupakan bunga yang paling banyak dicari dan disukai oleh semua orang. Karena dengan warna dan bentuknya yang cantik, serta wanginya yang harum mampu menggugah perasaan seseorang. Oleh karena itu bunga Mawar merupakan bunga yang paling populer di dunia, dengan banyaknya jenis Mawar yang begitu memikat. Bunga Mawar disukai oleh orang tidak hanya untuk dipajang atau ditanam dalam vas atau pot bunga, tetapi juga dengan membuat kebun bunga Mawar. 

Baca Artikel Lain : Teknik Budidaya Tanaman Secara Hidroponik 


Perkembangan Tanaman Hias

Sama seperti makhluk hidup lainnya, tanaman hias juga melakukan perkembangbiakan. Perkembangbiakan ini bertujuan untuk melestarikan keturunannya. Tetapi seiring dengan perkembengan zaman, manusia bertambah banyak sehingga sebahagian besar tanaman tidak bisa melakukan pelestarian. Hal ini di karenakan lahan semangkin sempit, sudah habis untuk bangunan kepentingan manusia dan beberapa tanaman menjadi terabaikan, ataupun punah dan menjadi langkah atau sulit untuk mendapatkannya.


Karena hal tersebut beberapa hobis tanaman hias sudah mulai melestarikannya kembali dengan cara memperbanyak tanaman hias. Memperbanyak tanaman hias untuk mendapatkan varietas baru atau sekedar menambah koleksi, dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu cara generatif (melalui perkawinan), vegetatif (tanpa perkawinan) dan kultur jaringan.  


Masing – masing cara mempunyai jenis dan langkah berbeda, serta kelebihan dan kelemahannya masing- masing. Sebelum memilih cara apa yang akan kita gunakan untuk memperbanyak tanaman hias, apakah sekedar memperbanyak saja untuk mendapatkan sifat yang sama dengan induknya atau memang ingin mendapatkan varietas baru yang sifat keturunannya berbeda dari induknya. Agar anda tidak salah memilihnya, berikut penjelasan kedua cara memperbanyak adenium.


Cara Generatif

Perbanyakan secara generatif adalah perbanyakan tanaman melalui perkawinan sel – sel reproduksi. Untuk    tanaman hias yang berbunga, melakukan reproduksi dengan cara mem-  bentuk biji yang diperoleh dari penyerbukan benang sari sebagai sel jantan dan kepala putik sebagai sel betinanya.


Penyerbukan  pada tanaman bunga bisa berhasil bila ada perantara (Self incomatible). Umumnya perantaranya adalah serangga seperti lebah. Kaki lebah yang hinggap pada bunga yang sedang berkembang secara tidak sengaja akan menempel pada benang sari. Setelah itu lebah akan terbang lagi ke bunga lain. Pada saat dia hinggap di bunga lain maka benang sari yang menempel pada kaki lebah bisa jatuh pada putik bunga. Benang sari dan putik yang saling menempel ini bisa mengakibatkan terjadinya pembuahan yang menghasilkan biji.


Proses tersebut adalah proses penyerbukan alami. Kelemahannya selain membutuhkan waktu yang lama juga kita tidak tahu sifat dari bunga induknya. Untuk mempercepat proses penyerbukan, bisa menggunakan penyerbukan buatan / manual dengan bantuan tangan manusia.


Caranya adalah dengan mengambil benang sari pada bunga yang akan disilangkan lalu ditempelkan pada putik adenium jenis lain yang memiliki genetik yang berbeda dengan menggunakan alat (cutten bud) . Untuk melakukannya perlu ketelitian agar berhasil, jika penyerbukan berhasil maka dalam waktu kurang lebih 2 minggu akan tumbuh sepasang buah yang berbentuk tanduk dan berwarna hijau.


Setelah buah matang, yang ditandai dengan pecahnya buah, segera ambil biji di dalam buah sebelum hilang tertiup angin. Jemur biji hingga 2-3 jam atau sampai biji kering. Selanjutnya semai biji pada media tanam (sekam bakar di campur dengan pasir dengan komposisi  1 : 1).Bila dapat tumbuh (mulai bertunas) setelah lebih dari 2 minggu. Dengan tumbuhnya tunas ini berarti proses perbanyakan berhasil.


Tips. Bila akan menyilangkan tanaman hias bunga, pilihlah bunga  yang telah berumur antara 2-5 hari untuk bunga betinanya , dan 3-7 hari untuk bunga jantaannya. Hal ini agar sel-sel produksinya cukup kuat untuk melakukan penyerbukan. Ciri-ciri sel jantan yang cukup umur adalahserbuk pada benang sari  sudah kering dan sudah menggumpal.


Agar mudah memperoleh benang sari dan menempelkannya pada putik, buka daun hingga terlihat dasar bunganya. Setelah itu ambil benang sari menggunakan pinset stau kuas yang halus. Tempelkan benang sari itu pada putik lalu bungkus bunga yang menjadi bunga betinanya agar proses penyerbukan bersih dan steril.


  • Kelebihan dari cara generatif 
  1. Diperoleh hasil anakan yang banyak karena jumlah biji di dalam buah banyak, sehingga mudah di semai. 
  2. Sifat anaknya merupakan gabungan sifat unggul  yang sesuai dengan sifat masing – masing bunga induknya.
  3. Cocok untuk mendapatkan varietas adenium baru atau disebut dengan nama adenium hibrida.

  • Kekurangan dari cara generatif 
  1. Memerlukan waktu yang lama.
  2. Tingkat kegagalan tinggi.
  3. Pelaksanaannya rumit.
  4. Daya hidup rendah.

Cara Vegetatif

Perbanyakan vegetatif adalah perbanyakan tanaman tidak melalui perkawinan sel-sel, tetapi dengan menumbuhkan jaringan – jaringan vegetatif atau kultur jaringan seperti akar, daun, batang, atau mata tunas.


Perbanyakan adenium yang umum dilakukan adalah dengan menyambung, stek dan cangkok batang. Menurut Slamet Budiarto (Field Manager Ijo Nurcery), jenis sambung menggunakan batang (grafting) adalah jenis yang banyak dilakukan. Grafting dilakukan dengan cara menggabungkan batang bawah dengan batang atas dari adenium yang berlainan.


Selain grafting, stek juga mudah dan sering dilakukan untuk memperbanyak adenium tanpa menggabungkan sel-sel reproduksi. Cara ini dilakukan dengan memotong batang dari induk yang sehat, lalu ditanam pada media tanam. Untuk memilih batang yang sehat, pilihlah batang yang mempunyai diameter minimal 2 cm dan bukan berasal dari batang utama.


Setelah ditanam kurang lebih 2 minggu, baru batang tersebut akan mengeluarkan tunas.Ini berarti stek berhasil dilakukan. Cara perbanyakan vegetatif ada banyak yaitu:

  1. Stek  (mawar, melati, asoka, dll)
  2. Pemisahan anakan (palem, aglaonema, sansievera, cocor bebek)
  3. Mengambung / grafting (bougenvile, adenium, puring, ficus)
  4. Menempel / okulasi (mawar, beringin, puring)
  5. Penyusuan (meningkatkan keberhasilan sambung pucuk)
  6. Keiki (Anggrek)
  7. Mencangkok / cangkok ruduk (aglaunema, puring, dieffenbaciha)
  8. Kultur jaringan (anggrek, piludendrom)

Baca Artikel Lain : Cara Merawat Tanaman Hias Di Rumah


Perkembangan Dengan Kultur Jaringan

Perbanyakan secara  invitro adalah peneneman jaringan atau organ tubuhan di luar lingkungan tumbuhnya.  Melalui kultur jaringan ini, jaringan tumbuhan diambil sedikit, lalu ditumbuhkan dalam media buatan sehingga tumbuh menjadi tanaman sempurna. Kultur jaringan dilakukan pada perinsip totipotensi. Menurut prinsip totipotenrosi setiap sel tumbuhan mengandung setiap informasi genetik yang diperlukan untuk tumbuh dan berkembang menjadi tanaman lengkap.


Teknik kultur jaringan tidak dapat dilakukan di sembarang tempat. Teknik ini harus dilakukan di dalam ruangan khusus yang steril agar terbebas dari kontaminasi udara luar. Kultur jaringan dilakukan di dalam suatu labolatorium khusus yang di gunakan untuk kultur jaringan. Labolatorium berfungsi untuk mengkondisikan kultur dalam suhu dan pencahayaan terkontrol yang dilengkapi dengan alat dan bahan untuk pembuatan media.


Pada dasarnya tumbuh – tumbuhan memiliki daya regenerasi yang kuat. Dasar inilah yang akhirnya menjadi titik tolak berkembangnya industri perbanyakan (propagasi) tanaman.


Bila sel-sel jaringan atau organ tanaman di luar lingkungan tumbuhan (ini) dengan menggunakan larutan bahan makanan larutan bahan makanan sintentik ternyata dapat bergenerasi menjadi tunas dan akar yang selanjutnya dapat berkembang menjadi tanaman normalyang mampu hidup mandiri menjadi tanaman yang utuh.


Teknik Dan Langkah Kultur Jaringan

Kultur jaringan tumbuhan dapat dilakukan dengan langkah berikut ini :

  1. Menyiapkan media tumbuh yang terdiri atas campuran garam mineral berisi unsure makro dan mikro, asam ammio, vitamin, gula, serta hormon tumbuhan dengan perbandingan tertentu.
  2. Siapkan eksplan (jaringan yang akan di kultur). Misalnya eksplan berupa potongan dari akar tanaman tertentu.
  3. Tanamkan eksplan pada media yang telah di siapkan.
  4. Setelah terbentuk calon tumbuhan (akar, tunas) maka dipindahkan ke media tanah untuk tumbuh menjadi tanaman dewasa.

Masalah (Gangguan) pada Kultur Jaringan

Gangguan kultur jaringan dapat menyebabkan kematian eksplan. Gangguan kultur jaringan secara umum dapat   muncul dari bahan yang di tanam, lingkungan kultur maupun manusia yang melakukannya. Masalah yang muncul antara lain adalah :


  1. Kontaminasi oleh bakteri, jamur, virus dan lain – lain. Agar terhindar dari kontaminasi maka langkah-langkah pelaksanaannya harus mengikuti prosedur yang benar dan dalam keadaan steril.
  2. Browning (pencoklatan), untuk mengatasinya dengan cara mengabsorbi fenol penyebab pencoklatan dengan arang aktif.

Kelebihan dan Kelemahan Teknik Kultur Jaringan

Perbanyakan tanaman secara kultur jaringan mempunyai kelebihan dan kekurangan. Berikut ini adalah kelebihannya :


  1. Kultur jaringan merupakan suatu cara menghasilkan jumlah bibit tanaman yang banyak dalam waktu singkat sehingga lebih memiliki nilai ekonomis.
  2. Tidak memerlukan tempat yang luas.
  3. Tidak tergantung pada musim, sehingga bisa dilaksanakan sepanjang tahun.
  4. Bibit yang dihasilkan lebih sehat.
  5. Memungkinkan dilakukannya manipulasi genetik.

Dengan metode kultur jaringan dapat dihasilkan jumlah bibit tanaman dalam skala besar dan dalam waktu relatif singkat sehingga lebih memiliki nilai ekonomis. Dari kelebihan ini kita bisa belajar mengkultur tanaman yang bernilai jual dengan benar sehingga dapat di manfaatkan sebagai sumber pendapatan. Sedangkan kekurangan teknik ini adalah :


  1. Membutuhkan biaya besar karena harus dilakukan di dalam labolatorium dan menggunakan bahan kimia.
  2. Membutuhkan keahlian khusus.
  3. Membutuhkan aklimatisasi ke lingkungan eksternal karena tanaman hasil kultur biasanya berukuran kecil dan bersifat aseptik serta sudah terbiasa berada di tempat yang mem punyai kelembaban udara tinggi.

Baca Artikel Lain : Cara Membuat Tanaman Hidroponik Sederhana


Media Tanam Tanaman Hias

Tanaman hias  merupakan salah satu komoditas agribisnis yang cukup berarti di Indonesia karena jenis ini dapat di tanam pada areal yang relatif sempit, mempunyai nilai ekonomi tinggi dan diterima masyarakat. Berbeda dengan tanaman pangan, tanaman hias dinikmati konsumen dalam bentuk keindahannya.


Oleh karena itu tuntutan terhadap kualitas sangat tinggi. Sehingga teknologi budidaya perlu mendapatkan penanganan yang baik. Media tanam merupakan salah satu teknologi yang perlu mendapatkan perhatian. Media tanam adalah media yang digunakan untuk menumbuhkan tanaman / bahan tanaman, tempat akar atau bakal akar akan tumbuh dan berkembang.


Media tanam juga digunakan tanaman sebagai tempat berpegangnya akar, agar tajuk tanaman dapat tegak kokoh berdiri di atas media tersebut dan sebagai sarana untuk menghidupi tanaman. Tanaman mendapatkan makanan yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangannya dengan cara menyerap unsur unsur hara yang terkandung di dalam media tanam.


Media tanam merupakan komponen utama ketika akan bercocok tanam. Media tanam yang akan digunakan harus disesuaikan dengan jenis tanaman yang ingin ditanam. Menentukan media tanam yang tepat dan  standar untuk jenis tanaman yang berbeda habitat asalnya merupakan hal yang sulit. Hal ini di karenakan setiap daerah memiliki kelembapan dan kecepatan angin yang berbeda. Secara umum media tanam harus dapat menjaga kelembapan daerah sekitar akar, menyediakan cukup udara, dan dapat menyediakan ketersediaan unsur hara.


Jenis media tanam yang digunakan pada setiap daerah tidak selalu sama. Di Asia Tenggara misalnya , sejak tahun 1940 menggunakan media tanam berupa pecahan batu bata, arang, sabut kelapa atau batang pakis. Bahan-bahan  tersebut juga tidak hanya digunakan secara  tunggal, tetapi bisa di kombinasikan antara bahan satu dengan lainnya. Misalnya pakis dicampur dengan perbandingan tertentu hingga menjadi media tanam baru. Pakis juga bisa dicapur dengan pecahan batu bata.


Untuk mendapat media tanam yang baik dan sesuai dengan jenis tanaman yang akan ditanam, seorang hobis harus miliki pemahaman mengenai karakteristik media tanam yang mungkin berbeda-beda dari setiap jenisnya. Berdasarkan jenis bahan penyusunnya, media tanam dibedakan menjadi bahan organik (sisa-sisa makhluk hidup) dan anorganik.


Contoh media tanam dari bahan organik adalah kompos daun bambu, kompos daun akasia, kompos tandan kosong kelapa sawit, serutan kayu, sekam padi, bagas tebu, serbuk sabut kelapa, tempurung kelapa sawit, akar pakis. Sedangkan yang berasal dari bahan anorganik adalah seperti tanah , pasir, batu apung, zeolit, styroform, perlite,vermiculite, rocwool, styrofoam, beads. Disini akan dibahas sifat-sifat dari beberapa media tanam diatas.


Bahan Organik  

Media tanam yang termasuk dalam kategori bahan organik umumnya berasal dari komponen organisme hidup, misalnya bagian dari tanaman seperti daun, batang, bunga, buah, atau kulit kayu. Penggunaan bahan organik seperti media tanam jauh lebih unggul dibandingkan bahan anorganik. Hal itu dikarenakan bahan organik sudah mampu menyediakan unsur-unsur hara bagi tanaman. Selain itu bahan organik juga memiliki pori-pori mkro dan mikro yang hampir seimbang sehigga sirkulasi udara yang dihasilkan cukup baik serta memiliki daya serap yang tinggi.


Bahan organik akan mengalami proses akan mengalami proses pelapukan atau dekomposisi yang dilakukan oleh mikroorganisme. Melalui proses tersebut, akan di hasilkan karbondioksida (C2O), air (H2O), dan mineral. Mineral yang dihasilkan merupakan sumber unsur hara yang dapat diserap tanaman sebagai zat makanan. Namun, proses dekomposisi yang terlalu cepat dapat memicu kemunculan bibit penyakit. Untuk menghindarinya, media tanam harus sering diganti. Oleh karena itu, penambahan unsur hara sebaiknya harus tetap diberikan sebelum bahan media tanam tersebut mengalami dekomposisi.


Beberapa jenis bahan organik yang dapat dijadikan sebagai media tanam, diantaranyaarangarang sekamcacahan pakiskomposmosssabut kelepa (cocopeat)pupuk kandang, dan humus.


  • Arang

Arang bisa berasal dari kayu atau batok kelapa. Media tanam ini sangat cocok digunakan untuk tanaman anggrek di daerah dengan kelembapan tinggi. Hal itu dikarenakan arang kurang mampu mengikat air dalam jumlah banyak. Keunikan dari media jenis arang adalah sifatnya yang bufer (penyangga). Dengan demikian, jika terjadi kekeliruan dalam pemberian unsur hara yang terkandung di dalam pupuk bisa segera dinetralisir dan di adaptasikan.


Selain itu, bahan media ini juga tidak midah lapuk sehigga sulit ditumbuhi jamur atau cedawan yang dapat merugikan tanaman. Namun media arang cenderung miskin akan unsur hara. Oleh karenanya, ke dalam media tanaman ini perlu di suplai unsur hara berupa aplikasi pemupukan.


Sebelum digunakan sebagai media tanam, idealnya arang di pecah menjadi potongan-potongan kecil terlebih dahulu sehinnga memudahkan dalam penempatan di dalam pot. Ukuran pecahan arang ini sangat bergantung pada wadah yang digunakan untuk menanam serta jenis tanaman yang akan ditanam. Untuk mengisi wadah yang memiliki diameter 15 cm atau lebih, umumnya digunakan pecahan arang yang berukuran panjang 3 cm, lebar 2-3 cm dan dengan ketebalan 2-3 cm. Untuk wadah (pot) yang lebih kecil, ukuran pecahan arang juga harus yang kecil.


  • Arang Sekam

Sekam padi adalah kulit biji padi (Oryza sativa) yang sudah digiling. Sekam padi yang biasa digunakan bisa berupa sekam bakar atau sekam mentah (tidak dibakar). Sekam bakar dan sekam mentah memiliki tingkat porositas yang sama. Sebagai media tanam, keduanya berperan penting dalam perbaikan struktur tanah sehingga sistem aerasi dan drainase di media tanam menjadi lebih baik.


Penggunaan sekam bakar untuk media tanam tidak perlu disterilisasi lagi karena mikroba patogen telah mati selama proses pembakaran. Selain itu, sekam bakar juga memiliki kandungan karbon (C) yang tinggi sehingga membuat media tanam ini menjadi gembur. Namun, sekam bakar cederung mudah lapuk.


Sementara kelebihan dari sekam mentahsebagai media tanam yaitu mudah mengikat air, tidak mudah lapuk, merupakan sumber kalium (K)  yang dibutuhkan tanaman, dan tidak mudah menggumpal atau memadat sehingga akar tanaman dapat tumbuh dengan sempurna. Namun, sekam padi mentah cederung miskin akan unsur hara.


Arang sekam mempunyai karakteristik ringan (berat jenis 0,2 kg/l), kasar sehingga sirkulasi udara tinggi, kapasitas menahan air tinggi, berwarna hitam sehingga dapat mengasorbi sinar matahari dengan efektif. Rongganya banyak sehingga akan  menyebabkan aerasi dan drainase  yang baik, sehingga akar mudah bergerak diantara butiran arang sekam tersebut.


Arang sekam bersifat absorben atau mudah menyerap. Jadi mungkin saja akan memfiksasi atau menyerap pupuk anorganik yang diberikan, sehingga tidak tersedia bagi tanaman. Untuk menghindari hal tersebut, arang sekam perlu disiram dengan larutan pupuk anorganik sampai jenuh. Penyiraman tersebut juga berarti penjenuhan kandungan air, mengingat arang bersifat higroskopis (mudah menyerap air) sehingga akan menyebabkan akar tanaman menjadi kering bila tidak dijenuhi dengan air terlebih dahulu. Arang sekam telah steril, karena saat pembuatannya telah mendapat panas yang tinggi dari proses pembakaran.


  • Batang Pakis

Berdasarkan warnanya, batang pakis dibedakan menjadi 2, yaitu batang pakis hitam dan batang pakis cokelat. Dari kedua jenis tersebut, batang pakis hitam lebih umum digunakan sebagai media tanam. Batang pakis hitam berasal dari tanaman pakis yang sudah tua sehingga lebih kering. Selain itu batang pakis ini pun mudah di bentuk menjadi potongan kecil dan dikenal sebagai cacahan pakis.


Selain dalam bentuk cacahan, batang pakis juga banyak di jual sebagai media tanam siap pakai dalam bentuk lempengan persegi empat. Umumnya, bentuk lempengan batang pakis ini adalah saling dihuni oleh semut atau binatang-binatang kecil lainnya.


Karakteristik yang menjadi keunggulan media batang pakis lebih di karenakan sifat-sifatnya yang mudah mengikat air, memiliki aerasi dan drainase yang baik serta bertekstur lunak sehingga mudah ditembus oleh akar tanaman.


  • Kompos

Kompos merupakan media tanam organik yang bahan dasarnya berasal dari proses fermentasi tanaman atau limbah organik, seperti jerami, sekam, daun, rumput dan sampah kota.


Kandungan bahan organik yang tinggi dalam kompos sangat penting untuk memperbaiki kondisi tanah. Berdasarkan hal tersebut di kenal 2 peranan kompos yakni soil conditioner dan soil ameliator. Soil conditioner yaitu peranan kompos dalam memperbaiki struktur tanah, terutama tanah kering, sedangkan soil amerirator berfungsi dalam memperbaiki kemampuan tukar kation pada tanah.


Kompos yang baik untuk digunakan sebagai media tanam yaitu yang telah mengalami pelapukan secara sempurna, ditandai dengan I IL, rubahnya warna dari bahan pembentuknya (hitam kecokelatan), tidak berbau, memiliki kadar air yang rendah dan memiliki suhu ruang.


  • Moss

Moss yang dijadikan sebagai media tanam berasal dari akar paku-pakuan, atau kadaka yang banyak dijumpai di hutan-hutan. Moss sering digunakn sebagai media tanam untuk masa penyemaian sampai dengan masa pembungaan. Media ini mempunyai banyak rongga sehingga memungkinkan akar tanaman tumbuh dan berkembang dengan leluasa.


Menurut sifatnya, media moss mampu mampu mengikat air denga baik serta memiliki sistem drainase dan airasi yang lancar. Untuk hasil tanaman yang optimal, sebaiknya moss di kombinasikan dengan media tanam organik lainnya, seperti kulit kayu, tanah gambut atau daun-daunan kering.


  • Pupuk Kandang

Pupuk organik yang berasal dari kotoran hewan disebagai pupuk kandang. Kandungan unsur haranya yang lengkap seperti natrium (N), fosfor (P), dan kalium (K) membuat pupuk kandang cocok untuk dijadikan sebagai media tanam. Unsur-unsur tersebut penting untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Seain itu, pupuk kandang memiliki kandungan mikroorganisme yang diyakini mampu merombak bahan organik yang sulit  dicerna tanaman menjadi komponen yang lebih mudah untuk diserap oleh tanaman.


Komposisi kandungan unsur hara pupuk kandang sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain jenis hewan, umur hewan, keadaan hewan, jenis makanan, bahan hamparan yang di pakai, perlakuan, serta penyimanan sebelum di aplikasikan sebagai media tanam.


Pupuk kandang yang akan digunakan sebagai media tanam harus sudah matang dan steril. Hal itu di tandai dengan warna pupuk yang hitam pekat. Pemilihan pupuk kandang yang sudah matang bertujuan untuk mencegah munculnya bakteri atau cendawan yang dapat merusak tanaman.


  • Sabut Kelapa

Sabut kelapa atau coco peat merupakan bahan organik alternatif yang dapat digunakan sebagai media tanam. Sabut kelapa untuk media tanam ini berasal dari buah kelapa tua karena memiliki serat yang kuat.


Penggunaan sabut kelapa sebagai media tanam sebaiknya di lakukan di daerah yang bercurah hujan rendah. Air hujan yang berlebihan dapat menyebabkan media tanam ini mudah lapuk. Selain itu, tanaman pun jadi cepat membusuk sehingga bisa menjadi sumber penyakit.


Untuk mengatasi pembusukan, sabut kelapa perlu di rendan terlebih dahuludi dalam larutan fungsida. Jika di bandingkan dengan media lain, pemberian fungsida pada media sabut kelapa harus lebih sering dilakukan karena sifatnya yang mudah lapuk sehingga mudah ditumbuhi jamur.


Kelebihan sabut kelapa sebagai media tanam lebih dikarenakan karakteristiknya yang mampu mengikat dan menyimpan air dengan kuat, sesuai untuk daerah panas, dan mengandung unsur-unsur hara esensial, seperti kalsium (Ca), magnesium (Mg), natrium (N), dan fosfor (P).


  • Humus

Merupakan sumber energi jasad mikro tersebut. Bahan-bahan organik tersebut bisa berupa jaringan asli tumbuh-tumbuhan atau binatang mati yang belum lapuk. Biasanya, humus berwarna gelap dan dijumpai terutama pada lapisan atas tanah (topsoil).


Humus sangat membantu dalam proses penggemburan tanah  dan memilki kemampuan daya tukar ion yang tinggi sehingga bisa menyimpan unsur hara, dan dapat menunjang kesuburan tanah. Namun, media tanam ini mudah ditumbuhi jamur, terlebih  jika terjadi perubahan suhu, kelembapan dan aerasi yang ekstrim. Humus juga memiliki tingkat porositas yang rendah sehingga akar tanaman tidak mampu menyerap air. Dengan demikian, sebaiknya penggunaan humus sebagai media tanam perlu ditambahkan media lain yang memiliki prousitas tinggi, misalnya tanah dan pasir.


Bahan Anorganik

Bahan anorganik adalah bahan dengan kandungan unsur mineral tinggi yang berasal dari proses pelapukan batuan induk di dalam bumi. Proses pelapukan tersebut di akibatkan oleh berbagai hal, yaitu pelapukan secara fisik, biologi, mekanik dan kimiawi.


Berdasarkan bentuk dan ukurannya, mineral yang berasal dari pelapukan batuan induk dapat digolongkan menjadi 4 bentuk, yaitu krikil dan batu-batuan (berukuran lebih dari 2 mm), pasir (berukuran 50 / -1 – 2 mm), debu (berukuran 2 – 50 u), dan tanah liat (berukuran kurang dari 2 ju ). Selain itu, bahan anorganik juga bisa berasal sebagai sebagai bahan tanah yaitu gel, pasir, kerikil, pecahan batu bata, spons, tanah liat, vermi kulit dan perlit.


  • Gel

Gel atau hidrogel adalah kristal-kristal polimer yang sering digunakan sebagai media tanam bagi tanaman hidroponik. Penggunaan media jenis ini sangat praktis dan efisien karena tidak perlu repot-repot untuk mengganti dengan yang baru, menyiram, atau memupuk. Selain itu, media tanam ini juga memiliki keanekaragaman  warna sehingga pemilihannya dapat disesuaikan dengan selera dan warna tanaman.


Hampir semua jenis tanaman hias indoor bisa di tanmam dengan media ini, misalnya philodendron dan athurium. Namun, baik untuk tanaman hias berakar keras, seperti adenium atau tanaman hias bonsai. Hal itu bukan dikarenakan ketidakmampuan gel dalam memasok kebutuhan air, tetapi lebih di karenakan akar tanaman yang mengeras sehingga bisa membuat vas pecah. Sebagian besar nurcery lebih memilih gel sebagai pengganti tanah untuk pengangkutan tanaman dengan jarak jauh. Tujuannya agar kelembapan tanaman tetap terjaga.


Keunggulan lain dari gel yaitu tetap cantik meskipun bersanding dengan media lain. Di jepang gel digunakan sebagai komponen terarium bersama dengan pasir. Gel yang berwarna warni dapat memberi kesan hidup pada tabnaman miniatur tersebut.


  • Pasir

Pasir sering digunakan sebagai media tanam alternatif untuk menggantikan fungsi tanah. Sejauh ini, pasir dianggap memadai dan sesaui jika digunakan sebagai media untuk penyemaian benih, pertunbuhan bibit tanaman, dan perakaran stek batang tanaman. Siftanya yang cepat kering akan memudahkan proses akan memudahakan proses pengangkatan bibit tanaman yang di anggap sudah cukup umur untuk di pindahkan ke media lain.


Sementara bobot pasir yang cukup berat akan mempermudah tegaknya stek batang. Selain itu, keunggulan media tanam pasir adalah kemudahandalam penggunaan dan dapat meningkatkan sistem aerasi serta drainase media tanam. Pasir malang dan pasir bangunan merupakan jenis pasir yang sering digunakan sebagai media tanam.

Budidaya Tanaman Hias – Pengertian, Jenis, Manfaat Dan Fungsinya
5 (100%) 5 vote[s]